Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

BBMKG: Suhu di Bali tidak Masuk dalam Kategori Ekstrem

Kamis 24 Oct 2019 15:57 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Pariwisata di Bali (ilustrasi)

Pariwisata di Bali (ilustrasi)

Foto: Republika/Agung Supri
Suhu tertinggi di Bali terjadi pada 11-22 oktober 2019, mencapai 35 derajat celcius.

REPUBLIKA.CO.ID,DENPASAR -- Suhu di Bali saat ini tidak masuk dalam kategori ekstrem. Hal ini diungkapkan Kepala Bidang Data dan Informasi Balai Besar Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BBMKG) Wilayah III Denpasar, Iman Faturahman.

"Bali sendiri saat ini tercatat suhu tertinggi terjadi pada 11 dan 22 Oktober 2019 di Sanglah yang mencapai 35 derajat Celcius. Namun hal ini tidak masuk dalam kategori ekstrem, karena sebelumnya pernah juga suhu mencapai 34.9 derajat Celcius," katanya saat dikonfirmasi di Denpasar, Kamis (24/10).

Ia menjelaskan kondisi suhu itu tidak terjadi secara terus menerus meningkat melainkan sifatnya fluktuatif. "Suhu ekstrem disebut jika suhu yang terjadi atau yang terukur itu memiliki perbedaan tiga derajat Celsius," katanya.

"Bisa jadi besok temperatur turun, hal ini tergantung dari kondisi per awanan yang terbentuk. Jika terhalang awan, maka radiasi panas matahari bisa berkurang," tambahnya.

Ia menjelaskan gelombang panas tentu berbeda dengan suhu ekstrem. "Gelombang panas itu belum pernah terjadi di Bali, cuma gelombang panas memang salah satu suhu ekstrem juga dan bisa menimbulkan kematian," ucap Iman.

Menurutnya, suhu merupakan catatan berdasarkan alat pengukur suhu yang terjadi di tempat observasi. Saat itu, lebih ke adanya pemanasan dari matahari. Semakin mataharinya tidak tertutup oleh awan, artinya radiasi panas yang diakibatkan oleh matahari itu intensitas panasnya akan lebih banyak.

Sehingga, kata dia, suhu yang terukur di situ, untuk panas udaranya sesuai dengan pancaran radiasi panas matahari. Sedangkan kalau gelombang panas merupakan pergerakan dari satu tempat ke tempat yang lain.

"Ya seperti perpindahan, sudah dibawa dari lingkungan lain ke lingkungan baru. Itu gelombang panas, dia bergerak. Kalau suhu kan enggak, dia terbentuk di situ karena pemanasan dari matahari," katanya.

Untuk kondisi suhu di wilayah Bali pada 24 Oktober 2019, yaitu antara 22 sampai 34 derajat Celsius.

Selain itu, Iman menjelaskan untuk kondisi angin jika saat ini tengah memasuki masa transisi dari kemarau ke musim hujan. Dari hal itu biasanya terjadi fenomena angin kencang seperti fenomena gusty yang beberapa waktu lalu sempat terjadi.

Hal ini, kata dia, karena adanya pemanasan yang berbeda di beberapa wilayah yang menyebabkan tekanan udara juga beda-beda. Semakin tinggi temperatur maka semakin rendah tekanan, sehingga banyaknya titik yang bertekanan rendah memicu angin mengalir ke daerah itu.

"Sehingga terjadilah salah satunya fenomena gusty dan juga angin puting beliung, untuk itu, kita harus tetap waspada, karena angin ini sangat cepat terbentuk dan punahnya dalam hitungan menit sehingga sangat sulit diprediksi," katanya.

"Kalau musim kemarau lebih rata pemanasannya ya karena semuanya mendapatkan radiasi yang sama sehingga dengan panasnya sama otomatis tekanannya sama," demikian Iman Faturahman.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA