Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Tiap Hari, 155 Ribu Meter Kubik Limbah Masuk ke Citarum

Kamis 24 Oct 2019 10:33 WIB

Rep: ayobandung.com/ Red: ayobandung.com

 DAS Citarum. Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Purwakarta Iwan Kuswandi menyebut mayoritas pencemaran Sungai Citarum berasal dari limbah domestik.

DAS Citarum. Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Purwakarta Iwan Kuswandi menyebut mayoritas pencemaran Sungai Citarum berasal dari limbah domestik.

Kepala bidang Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan (P2KL) Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Purwakarta Iwan Kuswandi menyebut mayoritas pencemaran Sungai Citarum berasal dari limbah domestik. Limbah ini dihasilkan dari aktivitas masyarakat sehari-hari.

PURWAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Kepala bidang Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan (P2KL) Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Purwakarta Iwan Kuswandi menyebut mayoritas pencemaran Sungai Citarum berasal dari limbah domestik. Limbah ini dihasilkan dari aktivitas masyarakat sehari-hari.

Selain limbah domestik, limbah dari industri dan peternakan yang masuk ke daerah aliran sungai (DAS) Citarum tercatat hampir 155 ribu meter kubik per hari. Jumlah ini setara dengan 26 tanki air dengan kapasitas 6.000 liter.

AYO BACA : Pabrik di KBB Buang Limbah Malam Hari

Untuk itu pihaknya bergerak cepat melakukan pendampingan percepatan pengendalian pencemaran dan kerusakan terhadap Sungai Citarum.

"Kami mengajak ke semua elemen masyarakat agar sadar akan bahayanya membuang sampah atau limbah ke DAS Citarum melalui Sosialisasi," ungkap Iwan usai menghadiri Sosialidasi Gerakan Masyarakat Untuk Citarum Harum di Sarana Olahraga Desa Citeko, Kecamatan Plered, Rabu (23/10).

AYO BACA : Melongok Batu Hiu di Citarum Lama

Menurutnya, ada delapan kabupaten kota yang terlintasi DAS Citarum di Jawa Barat (Jabar), yang menjadi center adalah Metro Bandung ada empat kabupaten. Kemudian ada empat kabupaten lain yang menjadi penyangga DAS Citarum, yaitu Kabupaten Cianjur, Purwakarta, Karawang, dan Bekasi.

Berdasarkan amanat peraturan presiden (Perpres) setiap daerah yang terlintasi DAS Citarum harus melakukan upaya penanganan Citarum Harum, mulai dari Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jabar kemudian ditindaklanjuti dansektor dan bupati.

"Plered merupakan titik atau wilayah ketiga digelarnya sosialisasi setelah Kecamatan Babakancikao dan Sukatani. Kita akan terus bergerak ke kecamatan lain," ujarnya.

Selain sosialisasi, penanganan menerapkan instalasi pengolahan air limbah (IPAL) Komunal juga ditempuh dalam mengembalikan kondisi air Citarum. "Soal itu sedang kita rencanakan dan sudah dibahas dengan konsultan mengenai segala hal berkaitan dengan IPAL Komunal, seperti master plan misalnya,"  kata Iwan.

AYO BACA : Dana Bank Dunia Rp1,4 Triliun untuk Citarum Cair Februari 2020

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ayobandung.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ayobandung.com.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA