Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Revitalisasi Trotoar Cikini demi Hadirkan Jakarta Kota Seni

Rabu 16 Oct 2019 08:04 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pekerja menyelesaikan pembuatan trotoar di kawasan Cikini, Jakarta.

Pekerja menyelesaikan pembuatan trotoar di kawasan Cikini, Jakarta.

Foto: Thoudy Badai
Trotoar Cikini sepanjang 10 kilometer diperlebar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pembangunan dan revitalisasi trotoar menjadi komitmen Pemerintah Provinsi DKI Jakarta di bawah kepemimpinan Gubernur Anies Baswedan selama dua tahun berjalan untuk menghadirkan kesetaraan dan ruang kreativitas hingga menghadirkan kembali Jakarta sebagai Kota Seni.

"Kawasan yang juga menjadi sorotan penting revitalisasi pada tahun ini adalah trotoar Cikini dan trotoar Kemang," kata Pejabat Pembuat Komitmen Infrastruktur Khusus Kegiatan Strategis Daerah Dinas Bina Marga Provinsi DKI Jakarta, Riri Asnita, dalam siaran pers yang diterima Antara di Jakarta, Rabu (16/10).

Riri mengatakan kawasan Cikini merupakan koridor seni, kreasi, budaya, dan tempat berkumpulnya para komunitas di Jakarta.

Trotoar Cikini dilengkapi jalur sepanjang 10 kilometer ini akan diperlebar dari semula hanya tiga meter menjadi 4,5 sampai dengan enam meter. Perinciannya, 1,5 meter untuk pejalan kaki, 1,5 meter untuk penyandang disabilitas, 1,5 meter untuk street furnituredan 0,5 sampai 1 meter untuk perlengkapan penunjang (amenities).

"Penataan trotoar Cikini turut menghadirkan kembali Jakarta sebagai Kota Seni, di mana sarana dan prasarana publik di dalamnya menunjang untuk hal tersebut," kata Riri.

photo
Pekerja menyelesaikan pembuatan trotoar di kawasan Cikini, Jakarta.
Sementara itu, revitalisasi trotoar Kemang, trotoar sepanjang kurang lebih 3,3 kilometer tersebut diperlebar dari 1,5 hingga 2 meter menjadi 3 hingga 4 meter. Menurut Riri, pelebaran ini untuk menghadirkan kolaborasi antara pemerintah dengan masyarakat serta pelaku usaha.

Ia mengatakan, dalam revitalisasi trotoar Kemang ini, Pemprov DKI Jakarta bekerja sama dengan para pemilik gedung hotel dan restoran yang terdampak. "Hasil dari kolaborasi ini melahirkan kesepakatan revitalisasi trotoar di Kemang menerapkan Teknik Pengaturan Zonasi (TPZ)," katany.

Riri menambahkan, kolaborasi antara pemerintah dengan pelaku usaha tersebut menjadikan satu lajur di kawasan Jalan Kemang Raya dipotong untuk dibangun fasilitas publik berupa trotoar. Kolaborasi ini telah dimulai sejak Mei 2019.

"Dengan adanya kemudahan dalam kolaborasi ini, revitalisasi ditargetkan selesai tepat waktu pada Desember 2019," kata Riri.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA