Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

'Demam Elvis Presley' Bawa Musik Rock ke Indonesia

Selasa 15 Oct 2019 05:21 WIB

Red: Nora Azizah

Elvis Presley

Elvis Presley

Foto: ap
Musik sang raja 'rock n roll' menjadi gerbang musik rock masuk ke Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, Jakarta (ANTARA) - Awal musik rock di Indonesia diperkirakan terjadi pada dekade 1950-an, ketika demam Elvis Presley sang 'Raja Rock n Roll' asal Amerika merebak ke penjuru dunia. Kemudian disusul The Beatles dan Rolling Stones pada 1960-an dari Inggris.

Denny Sakrie dalam bukunya "100 Tahun Musik Indonesia" menyebut, anak-anak muda kaum menengah ke atas mengenal lagu-lagu rock lewat piringan hitam. Selain piringan hitam, lagu-lagu Chuck Berry, Carl Perkins, Bill Haley and His Comets dan Elvis Presley juga dapat didengar melalui siaran radio luar negeri seperti ABC Australia, Hilversum Belanda dan Voice of America.

Tak hanya lewat lagu, film musikal "Rock Around the Clock" (1956) yang menampilkan musisi Bill Haley and His Comet juga menjadi jembatan perkernalan anak muda dengan kultur rock tersebut. Kegemaran mereka akan lagu-lagu tersebut dimanifestasikan dalam bentuk orkes-orkes (sebutan band waktu itu) yang membawakan lagu dengan ritmik percampuran rhytm and blues serta country.

Lagu-lagu rock yang ada saat itu tak melulu gubahan baru, para musisi kerap membawakan kembali lagu-lagu lama dengan kemasan yang bercorak rock n roll. Seperti lagu berirama keroncong, Bengawan Solo (1940) ciptaan Gesang, dinyanyikan kembali dengan irama rock n roll oleh Oslan diiringi Orkes Irama Cubana Teruna Ria pimpinan Z. Arifin.

Pengarsip musik dari Irama Nusantara David Tarigan mengatakan lagu yang direkam sekitar 1958 menjadi salah satu bukti bahwa para musisi saat itu berupaya memainkan lagu yang menjadi tren global di eranya. Menurut dia, sejak adanya Elvis Presley, dunia memasuki era rock yang banyak mengubah kultur anak muda, sebelum era Elvis, cara pendengar mengapresiasi musisi belum fanatik.

Rock hadir sebagai paket yang lengkap tidak hanya musik dan lirik tetapi juga gaya hidup. "Sebelumnya kan tidak ada cewek-cewek teriak-teriak saat menonton musik sampai kleper-kleper. Cara pemujaan baru itu muncul lewat bintang rock," kata David Tarigan, dikutip melalui Antara, Senin (14/10).

Di Barat sana, kata dia, awalnya anak muda tidak punya musik bagi generasinya. Mereka cenderung mendengarkan musik yang sama dengan orang tuanya karena dianggap tidak punya uang untuk membeli rekaman musik.

Sampai ketika pertama kali Bill Haley mengeluarkan single rock n roll pertama pada 1951 dengan membawakan ulang lagu "Rocket 88" yang ternyata disukai publik Amerika. Bill Haley yang menjadi tonggak sejarah rock and roll pun mencetak rekor dengan lagu "Rock Around the Clock" yang terjual 25 juta keping menurut Guinness Book of World Records.

Sejak saat itu para pemuda merasa bahwa rock and roll adalah musik yang mewakili mereka, dan mereka bisa berupaya apa saja untuk dapat menikmati musik-musik itu.

"Ternyata anak muda kalau pengen sesuatu tuh ya bisa aja, dan pertama kalinya ada satu gaya baru dalam pemujaan, jadi orang-orang tak hanya mendengarkan lagunya, tetapi juga paket besar yang ditawarkan, ya profilnya, ya orangnya. Anak muda menganut gaya baru itu ya total, seperti bernapas saja," kata dia.

Tak hanya mengubah kultur dalam menikmati musik, industri musik juga ikut berubah. Rock menjadikan anak muda target pasar mereka. Ekspresi tersebut pun sampai ke Indonesia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA