Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Atlet Kriket Australia Bisa Mengajukan Cuti Hamil

Sabtu 12 Oct 2019 14:46 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Gita Amanda

Ilustrasi melahirkan.

Ilustrasi melahirkan.

Foto: pixabay
Atlet melahirkan atau mengadopsi anak akan diberikan cuti hingga 12 bulan.

REPUBLIKA.CO.ID, SYDNEY -- Olah raga kriket Australia telah memperkenalkan cuti hamil untuk pertama kalinya dalam sebuah inisiatif yang diluncurkan bersama dengan Asosiasi Cricketers Australia. Pemain dengan kontrak negara bagian, nasional atau Big Bash yang melahirkan atau mengadopsi anak akan diberikan cuti hingga 12 bulan dan tetap digaji.

Ini menjamin pemain perpanjangan kontrak untuk tahun berikutnya, ditambah manfaat dan dukungan lain sampai anak berusia empat tahun. Kebijakan yang mulai berlaku pada 1 Juli ini juga memberikan cuti selama tiga minggu kepada siapa saja yang pasangannya hamil atau mengadopsi.

Berbicara pada peluncuran di Sydney pada hari Jumat, penjaga gawang tim kriket Australia Alyssa Healy mengatakan, dia bangga menjadi bagian dari permainan dengan kebijakan cuti orang tua yang komprehensif dan sesuai dengan tujuan.

"Dengan tuntutan bermain dan melakukan perjalanan saat bermain kriket, saya senang kebijakan ini memberikan dukungan kepada pemain, jadi jika mereka memilih, mereka dapat merawat anak mereka dan berpartisipasi dalam permainan," ujar Healy dilansir di BBC, Sabtu (12/10).

Menurut Healy, melihat teman dan keluarga membesarkan anak-anak, dia memahami adanya pengorbanan secara fisik dan emosional."Kebijakan itu adalah pengubah permainan untuk pemain yang merencanakan masa depan sambil memberikan keamanan pekerjaan." tambahnya.

Mantan bintang Australia Sarah Elliott, kembali ke kriket internasional setelah melahirkan pada tahun 2013. Ia bermain melawan Inggris sambil menyusui putranya yang berusia sembilan bulan saat istirahat pertandingan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA