Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Juara China Open Usai Tekuk Barty, Osaka Puas

Senin 07 Oct 2019 13:45 WIB

Red: Endro Yuwanto

Petenis Jepang, Naomi Osaka, melepaskan pukulan backhand saat menghadapi petenis Australia, Ashleigh Barty, dalam pertandingan putaran ketiga turnamen tenis Australia Terbuka di Melbourne, Australia, Sabtu (20/1).

Petenis Jepang, Naomi Osaka, melepaskan pukulan backhand saat menghadapi petenis Australia, Ashleigh Barty, dalam pertandingan putaran ketiga turnamen tenis Australia Terbuka di Melbourne, Australia, Sabtu (20/1).

Foto: AP/Dita Alangkara
Osaka sudah tak terkalahkan dalam 10 pertandingan beruntun pada musim ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Naomi Osaka sukses menjuarai China Open 2019 usai menaklukkan petenis nomor satu dunia, Ashleigh Barty, dengan skor 3-6, 6-3, dan 6-2 dalam partai final yang berlangsung di Beijing, Ahad (6/10). Gelar tersebut menjadi titel yang kedua dalam turnya di Asia setelah Pan Pacific Open di Jepang September lalu.

Usai tersingkir dari perempat final US Open, petenis putri asal Jepang ini belum pernah terkalahkan sehingga menambah catatan kemenangannya menjadi 10 pada musim ini. Pada pertandingan antara kedua peraih gelar grand slam itu, pemenang Australia Open sukses mematahkan servis juara French Open, Barty, tiga kali dan hanya kehilangan satu set dalam laga yang berlangsung selama 1 jam 50 menit itu.

Pada set pertama, Osaka melakukan tiga double fault dan membuat Barty unggul 4-2 setelah menyelamatkan satu break point.

"Saya memberi tahu diri saya sendiri untuk terus berjuang meskipun sikap saya (di lapangan) seperti sampah. Ini final dan saya merasa istimewa bisa ada di sini," kata Osaka dikutip Reuters. "Saya merasa seperti tidak bisa tenang (dalam turnamen). Saya melempar raket. Saya benar-benar ingin juara di sini, saya harus membuktikan sesuatu dan kini saya puas," ujarnya menambahkan.

Pada set kedua, petenis Jepang itu berhasil membalikkan keadaan saat ia mematahkan servis Barty untuk unggul 4-2. Ia melancarkan pukulan backhand untuk mendapatkan break point keempatnya.

Osaka tidak membiarkan satu pun break point diambil oleh Barty pada set kedua hingga ia berhasil merebut set untuk meraih keunggulan.

Memasuki set ketiga, Osaka tampil semakin agresif dengan memperpanjang reli di area baseline. Barty pun kerepotan dan mulai banyak melakukan kesalahan hingga petenis Jepang itu pun berhasil mematahkan servisnya. Servis buruk dari petenis Australia ini membuatnya semakin tertinggal saat Osaka meraih delapan poin beruntun pada set ketiga untuk unggul 5-2 dan merebut kemenangannya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA