Sunday, 16 Rajab 1442 / 28 February 2021

Sunday, 16 Rajab 1442 / 28 February 2021

Pascabentrok Besar, Layanan Kereta Api Hong Kong Dihentikan

Sabtu 05 Oct 2019 09:05 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Polisi antihuru-hara di jalanan Hong Kong, Selasa (1/10).

Polisi antihuru-hara di jalanan Hong Kong, Selasa (1/10).

Foto: AP Photo/Vincent Thian
Pengelola layanan kereta Hong Kong akan mengecek kondisi jalur sebelum dibuka kembali

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG - Semua layanan kereta api di Hong Kong termasuk jalur ke bandara telah ditangguhkan pada Sabtu (5/10). Operator kereta kota mengumumkan, keputusan tersebut diambil setelah bentrokan keras antara polisi dan pengunjuk rasa yang menyebabkan stasiun kereta bawah tanah rusak.

"Semua layanan MTR yang mencakup Rail Berat termasuk Airport Express, Light Rail, dan bus MTR tidak dapat diterima lagi pagi ini," kata MTR Corporation dalam menanggapi, dikutip dari Straitstimes, Sabtu (5/10).

Penangguhan sementara itu timbul karena sempat terjadi bentrokan yang besar di beberapa distrik. Atas kondisi itu, staf pemeliharaan harus memastikan keselamatan sebelum dapat melakukan perjalanan ke stasiun yang rusak untuk memudahkan dan meningkatkan tingkat kerusakan di stasiun.

Baca Juga

Penutupan yang terjadi belum dapat dipastikan akan terjadi kapan saja. Akan dilakukan peninjauan kembali untuk perbaikan diperbaiki kembali unjuk rasa semakin memanas.

Layanan bus di pagi hari akan dialihkan karena kondisi jalan yang tidak boleh. Kondisi ini terjadi setelah lebih dari 100 lampu lalu lintas rusak pada hari Jumat malam.

Jaringan MTR ditutup pada Jumat malam, setelah beberapa stasiun dan jalur dirusak dan dibakar oleh pengunjuk rasa yang marah. Mereka yang menolak permohonan yang dirilis peralihan yang diterbitkan di abad yang lalu menggunakan masker di wiliyah umum.

Dalam demonstrasi itu pun seorang anak berusia 14 tahun tertembak di paha Yuen Long dalam konfrontasi dengan polisi. Media lokal Apple Daily melaporkan, petugas menembak remaja ketika terjadi masalah kecil dengan penerangan jalan saat terjadi keurusuhan dengan Polisi.

Pihak polisi mengatakan, petugas mencoba menembak untuk membela diri ketika akan terlahap api. Ketika petugas mencoba melepaskan diri dari kobaran api, dia menjatuhkan pistolnya dan remaja itu akan mengambilnya yang justru menyalakan pemicu pembakaran api lainnya,

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam terus didorong untuk memadamkan kerusuhan yang meningkat. Pengumuman pelarangan penggunaan masker wajah yang diharapkan menekan aksi unjuk rasa justru berakhir dengan penentangan yang lebih kuat.

"Tapi kita memang dalam bahaya yang serius, yang merupakan syarat dalam peraturan darurat bagi Kepala Eksekutif Dewan untuk peraturan tertentu dan saya akan mengatakan kita sekarang dalam bahaya publik yang luas dan serius," kata Lam.

Anggota pro-pemerintahan menyetujui langkah baru ini, dengan mengatakan itu akan membantu polisi melakukan penangkapan lebih mudah dan mencegah pengunjuk rasa yang melakukan perlawanan. Namun pro-demokrasi mengecam keputusan itu, dengan mengatakan, hal itu mengubah Hong Kong menjadi negara polisi dan petugas dapat dengan mudah menggunakan kekuatan. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA