Thursday, 13 Rajab 1442 / 25 February 2021

Thursday, 13 Rajab 1442 / 25 February 2021

Sejumlah Manfaat dari Jalan Kaki

Selasa 01 Oct 2019 13:36 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Nora Azizah

Jalan Kaki (Ilustrasi)

Jalan Kaki (Ilustrasi)

Foto: Pexels
Jalan kaki bisa mengurangi risiko sakit jantung hingga diabetes.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Berjalan ternyata memiliki banyak sekali manfaat bagi kesehatan. Dengan rutin berjalan selama 30-60 menit setiap hari berdampak baik bagi kesehatan tubuh, pikiran dan jiwa.

Dilansir dari Very Well Fit, Senin (30/9), berdasarkan hasil penelitian dari Honolulu Heart Study terhadap sebanyak 8.000 pria menemukan fakta bahwa berjalan dapat mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke. Penyakit jantung dan stroke memang termasuk diantara penyakit yang menyebabkan kematian paling banyak.

Kemudian, berjalan kaki juga bisa mengurangi risiko diabetes. Mulailah untuk berjalan selama 30 menit setiap hari sebagai syarat minimum agar anda menjadi sehat dan mencegah dari terkena diabetes tipe 2.

Sebab dari studi Pascasarjana Kesehatan Masyarakat, Universitas Pittsburgh menemukan bahwa dengan berjalan kaki selama 30 menit sehari dapat mengurangi risiko diabetes baik pada pria dan wanita yang  memiliki kelebihan berat badan. Berjalan juga membantu anda penderita diabetes menjaga keseimbangan gula darah.

Berjalan juga mampu meningkatkan kekuatan otak. Sebuah studi yang didanai oleh Dewan Nasional untuk penuaan pada sejumlah orang tua lanjut usia yang berusia lebih dari 60 tahun menemukan bahwa berjalan 45 menit sehari dengan kecepatan rata-rata 16 menit bisa meningkatkan kemampuan berpikir mereka yang telah berusia di atas 60  tahun.

Studi yang telah diterbitkan pada 29 Juli 1999. Para peserta studi memulainya dengan berjalan kaki selama 15 menit dengan peningkatan kecepatan. Hasilnya para lansia lebih tajam secara mental setelah mengikuti program berjalan kaki.

Berjalan kaki meningkatkan suasana hati dan menghilangkan stres. Baik berjalan maupun olahraga lainnya bertujuan untuk mengeluarkan endorfin sebagai zat alami yang diproduksi tubuh sehingga membuat bahagia.

Baca Juga

Kebanyakan orang akan mengalami peningkatan mood. Seperti sebuah penelitian pada 9 November 1999 yang diterbitkan Annals of Behavioral Medicine menunjukan bahwa mahasiswa yang berjalan kaki  dan melakukan olahraga lainnya baik yang ringan maupun sedang  secara teratur memiliki  tingkat stres yang lebih rendah dibanding  mereka yang berdiam diri dan berolahraga keras.

Alasan yang lebih baik bagi pria untuk berjalan kaki  sejauh 2 mil setiap hari adalah dapat mengurangi risiko impotensi sejak usia paruh baya. Sebuah tinjauan studi pada 2018  merekomendasikan 40 menit latihan aerobik aerobik dengan intensitas sedang hingga kuat selama empat kali per minggu.

Latihan mingguan yang dilakukan selama 160 menit dalam enam bulan itu dapat mengurangi masalah ereksi.Berjalan Kaki itu Mudah MemulainyaYang anda butuhkan untuk berjalan kaki hanya sepasang sepatu yang nyaman dan membuat anda bisa keluar dari pintu untuk treadmill. Anda bisa mendapatkan manfaat dengan berjalan kaki jarak pendek dan melanjutkan satu perjalanan lagi di siang hari.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA