Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Garut Butuh 3000-an Guru Berstatus ASN

Sabtu 14 Sep 2019 11:26 WIB

Rep: ayobandung.com/ Red: ayobandung.com

Sekolah tingkat SD dan SMP selama ini banyak diisi oleh guru berstatus honorer

GARUT, AYOBANDUNG.COM -- Dinas Pendidikan Kabupaten Garut, Jawa Barat, menyatakan, saat ini Garut membutuhkan tiga ribuan guru berstatus Aparatur Sipil Negara (ASN) untuk sekolah tingkat SD dan SMP di seluruh kecamatan terutama wilayah selatan Garut yang selama ini diisi oleh guru honorer.

Kekurangan guru PNS di Garut ini mencapai tiga ribu delapan ratusan untuk guru sekolah dasar dan sekolah menengah pertama, kata Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Garut, Totong di Garut, Jumat.

Ia menambahkan, sekolah tingkat SD dan SMP selama ini banyak diisi oleh guru yang berstatus masih honorer sedangkan status ASN hanya beberapa orang dalam setiap sekolahnya.

AYO BACA : Polisi Limpahkan Kasus Vina Garut ke Kejaksaan

Totong menyebutkan, jumlah kekurangan untuk tingkat SD yakni mencapai dua ribuan guru, sedangkan tingkat guru SMP negeri sekitar 1.800-an guru. Jumlah itu untuk memenuhi kategori ideal formasi guru di semua sekolah SD dan SMP di Garut, ujarnya.

Upaya mengatasi kekurangan itu, kata Totong pihaknya sudah mengajukan adanya penerimaan ASN untuk formasi tenaga pendidikan tingkat SD dan SMP ke pemerintah pusat.

AYO BACA : 3 Penyakit Ini Diderita Tersangka Video “Vina Garut”

Totong berharap, pemerintah pusat segera membuka penerimaan ASN guru sebanyak-banyaknya sehingga kebutuhan guru ASN untuk SD dan SMP di Garut dapat terpenuhi secara ideal.

"Kita sudah ajukan soal kekurangan formasi guru ini, mudah-mudahan segera dibuka untuk pemerataan guru PNS," lanjutnya.

Ia menambahkan, selama ini kebutuhan guru untuk sekolah cukup dibantu oleh guru berstatus Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K).

"Sekarang sedikit terbantu dengan P3K, mereka sudah ditempatkan," katanya.

AYO BACA : Tersangka Video “Vina Garut” Meninggal, Proses Hukumnya Berhenti

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ayobandung.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ayobandung.com.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA