Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Pertumbuhan Bisnis Melambat, Platform Ini Kembangkan Instagram Versi China

Rabu 04 Sep 2019 12:37 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Pertumbuhan Bisnis Melambat, Platform Ini Kembangkan Instagram Versi China. (FOTO: REUTERS/Petar Kujundzic)

Pertumbuhan Bisnis Melambat, Platform Ini Kembangkan Instagram Versi China. (FOTO: REUTERS/Petar Kujundzic)

Weibo sedang mengembangkan aplikasi berbagi foto baru yang disebut Oasis

Warta Ekonomi.co.id, Surakarta---Weibo sedang mengembangkan aplikasi berbagi foto baru yang disebut "Oasis," yang telah diuji secara publik sejak Senin, karena mencari sumber pertumbuhan baru.

Kabar terbaru datang dari platform media sosial Weibo. Perusahaan berencana mengembangkan aplikasi berbagi foto bernama Oasis, versi China dari Instagram, menurut laporan Kr-Asia, Selasa (3/9/2019).

Diversifikasi layanan itu merupakan upaya Weibo dalam mencari sumber pertumbuhan terbaru. Untuk itu, Oasis mulai diuji coba kepada publik sejak kemarin (2/9/2019).

Baca Juga: Makin Mirip Instagram, Fitur Ini Akan Ada di Whatsapp

Untuk saat ini, pengguna hanya bisa masuk ke aplikasi menggunakan kode undangan (referral). Weibo belum mengungkapkan rincian waktu peluncuran Oasis, bahkan monetisasi dari aplikasi itu pun belum jelas.

Menargetkan generasi muda dengan slogan "temukan dunia yang indah", Oasis memungkinkan pengguna untuk mengunggah dan mengedit foto atau video dengan penanda pengguna dan lokasi. Mereka juga bisa menjelajahi konten berdasarkan minat, seperti gaya, makanan, dan olahraga.

Dengan 486 juta pengguna aktif bulanan, Weibo merupakan salah satu perusahaan media sosial terbesar di dunia. Namun, beberapa tahun terakhir, pertumbuhannya melambat.

Baca Juga: Milio, Media Sosial Berbasis Blockchain ini mampu Lindungi Konten dari Pembajakan

Laba bersih Weibo turun 30% (year-on-year) menjadi US$103 juta pada kuartal II 2019. Sementara, pendapatan bersih mereka naik 1% menjadi US$432 juta, berdasarkan laporan keuangan perusahaan yang dirilis bulan lalu.

Untuk perusahaan berusia 10 tahun yang telah lama merangkul para pengguna internet muda, Oasis berpotensi menjadi jalur Weibo untuk mengurangi daya tarik saingannya, menurut pengamat industri.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA