Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Walini Lebih Unggul Jadi Ibu Kota Provinsi Jabar

Jumat 30 Aug 2019 09:07 WIB

Rep: ayobandung.com/ Red: ayobandung.com

Luas wilayah Walini masih sangat memungkinkan untuk dijadikan ibu kota baru.

NGAMPRAH, AYOBANDUNG.COM--Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Bandung Barat menilai kawasan Walini di Kecamatan Cikalong Wetan merupakan salah satu lokasi yang lebih unggul dijadikan ibu kota Jawa Barat sebagai pengganti Kota Bandung.

Seperti diketahui, Gubernur Jabar Ridwan Kamil bakal mengkaji rencana pemindahan ibu kota Jawa Barat dari Kota Bandung dan sudah menentukan tiga pilihan lokasi yakni Tegalluar di Bojongsoang, Walini di Cikalongwetan, dan di antara Segitiga Rebana (Cirebon-Kertajati-Patimban).

Kepala Bappeda Bandung Barat, Asep Wahyu, mengatakan, jika nantinya Walini terpilih sebagai ibu kota Jabar, pihaknya sangat mendukung karena luas wilayahnya masih sangat memungkinkan untuk dijadikan ibu kota baru.

AYO BACA : Wah Ibu Kota Jabar Pindah ke Walini ?

"Luas wilayah Ciwalini 4.800 hektare, jadi (ideal) kalau nanti dijadikan Ibu kota Jabar karena ruangnya (wilayah) sangat memungkinkan," ujarnya, Kamis (29/8/2019).

Asep juga mengatakan, wilayah Walini memiliki keunggulan jika dibandingan dengan Tegelluar dan Segitiga Rebana, seperti kondisi wilayahnya yang masih asri dan akan ditunjang dengan adanya proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung.

"Tapi yang lebih tahu sisi keunggulan dari ketiga wilayah itu pasti Pemprov Jabar. Tapi saya kira Walini memiliki keunggulan dan karakter wilayah tersendiri," katanya.

AYO BACA : Ridwan Kamil Ungkap Pemindahan Ibu Kota Jabar ke 3 Daerah Ini

Tak hanya itu, kelebihan lainnya kata Asep, kawasan Walini lahannya milik PT Perkebunan Nusantara VIII (PTPN) yang merupakan aset milik negara, sehingga hal tersebut bisa memudahkan untuk dijadikan lokasi ibukota.

"Intinya kalau penilaian subjektif kita, kawasan Walini itu memiliki keunggulan tersendiri jika dibandingan dengan dua lokasi yang lainnya," ujar Asep.

Disinggung terkait kondisi arus lalu lintas di Walini, Asep menyebutkan, disana tidak terlalu padat dan akses jalannya tidak terlalu sulit karena dekat dengan jalan Tol Cipularang. 

Namun terkait potensi bencana di kawasan Walini, kata dia, masih harus ada kajian kebencanaan yang lebih mendalam. Menurutnya untuk saat ini potensi bencana di daerah Kabupaten Bandung Barat masih didominasi pergerakan tanah.

"Untuk Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) trase kereta cepat sudah masuk. Tapi untuk yang lainnya masih menunggu evaluasi, kalau pemerintah pusat membutuhkan bisa direvisi," ucapnya.

AYO BACA : Agro Wisata Walini Manfaatkan Ramadan Untuk Berbenah

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ayobandung.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ayobandung.com.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA