Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Pin Emas yang Ditolak PSI Tetap Disimpan untuk PAW Anggota

Rabu 28 Aug 2019 17:09 WIB

Rep: Amri Amrullah/ Red: Andi Nur Aminah

Pin Emas anggota DPRD DKI

Pin Emas anggota DPRD DKI

Foto: Republika
Hanya delapan anggota DPRD DKI dari PSI yang menolak pin emas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Dewan DKI Jakarta Yuliadi menegaskan pin emas milik delapan anggota DPRD DKI dari dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI) tetap akan disimpan. Pin tersebut telah ditolak oleh anggota DPRD DKI dari PSI.

Yuliadi menyebut hanya delapan anggota DPRD DKI dari PSI yang menolak pin emas. Sedangkan Anggota DPRD DKI dari sembilan partai lain tetap menerima pin emas yang sudah disiapkan. Pin emas yang ditolak tersebut, diakui dia, kemudian disimpan untuk persediaan cadangan anggota DPRD DKI yang lain.

Baca Juga

"Jadi sebelumnya hanya anggota DPRD DKI dari PSI saja yang menolak pin emas, dan pin emas milik mereka kita simpan untuk cadangan anggota DPRD DKI yang lain kalau ada Pergantian Antar Waktu (PAW)," kata Yuliadi kepada wartawan, Rabu (28/8).

Jelang pelantikan, ia mengungkapkan sebenarnya ada dua pin emas, lima gram dan tujuh gram. Untuk delapan Anggota DPRD DKI dari PSI sudah akan diberikan, namun ditolak dan anggota dewan dari PSI meminta diganti oleh tembaga atau kuningan. Mengantisipasi hal itu, Sekretariat Dewan sudah mencarikan pengganti dua pin dari kuningan.

Namun diakui Yuliadi, Anggota DPRD DKI dari PSI baru mengambil satu pin kuningan, pengganti pin lima gram emas yang dipakai untuk tugas sehari-hari. Sedangkan satu pin yang lain, belum diambil oleh PSI. Yuliadi menyebut, PSI akan mencari sendiri pengganti pin emas tujuh gram.

"Yang kita ganti pin emas yang lima gram dengan kuningan, itu untuk tugas sehari-hari. Sedangkan yang tujuh gram mereka katanya mau mencari sendiri di tempat lain, bukan disiapkan oleh Sekwan," jelasnya.

Sebelumnya Anggota DPRD DKI 2019-2024 terpilih dari PSI, Idris Ahmad mengatakan ada persoalan yang lebih substantif yang membutuhkan anggaran dibandingkan pemberian pin emas kepada para anggota legislatif. Idris yang juga pimpinan di DPW PSI DKI Jakarta ini menegaskan menolak pin emas yang akan diberikan pada anggota DPRD DKI Jakarta periode 2019-2024 itu.

“Pengadaan pin emas untuk anggota legislatif tidak berpengaruh secara substantif kepada kinerja DPRD ke depan. Anggaran yang ada lebih baik digunakan ke arah yang bermanfaat, seperti peningkatan program pelayanan masyarakat,” ujar Idris Ahmad dalam keterangan kepada wartawan, Selasa (20/8).

Menurut Idris, tidak ada aturan yang mewajibkan pembuatan pin yang menjadi simbol keanggotaan legislatif harus berbahan dasar emas. Ia menyarankan agar pin yang diberikan dapat dibuat dari bahan-bahan alternatif lain yang lebih murah.

“Bila fungsinya sebatas simbol, bahan kuningan tembaga atau lainnya yang lebih murah bisa menjadi alternatif selain emas. Di Medan, Magetan, dan Ponorogo saja sudah mulai mengganti pin emas jadi berbahan kuningan. Berarti tidak wajib kan?” jelas Idris.

Di dalam dokumen Kebijakan Umum Perubahan APBD dan Plafon Prioritas Sementara (KUPA-PPAS) 2019 tercantum anggaran pengadaan pin untuk anggota DPRD DKI total senilai Rp 1,3 miliar. Anggaran pin emas anggota dewan masuk dalam anggaran Sekretariat DPRD dan masuk dalam kegiatan Pengadaan Pakaian Dinas dan Atributnya.

Dalam nomenklaturnya, ada dua jenis pin yang dicantumkan terbuat dari emas. Dan dua pin Anggota DPRD yang dianggarkan, yaitu emas seberat 5 gram untuk 132 orang senilai Rp 552,7 juta dan emas seberat 7 gram untuk 133 orang total Rp779,6. Nilai tersebut dihitung dengan asumsi harga emas Rp 761.300 per gram. Nilai PPN untuk masing-masing kategori dipatok Rp 50,2 juta dan Rp 70,8 juta.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA