Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Unjuk Rasa di Deiyai, Polri: Satu Anggota TNI Meninggal

Rabu 28 Aug 2019 17:04 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Andri Saubani

[ilustrasi] Massa berjalan kaki menuju Kantor Gubernur Papua saat melakukan aksi di Jayapura, Senin (19/8). Aksi tersebut untuk menyikapi peristiwa yang dialami mahasiswa asal Papua di Surabaya, Malang dan Semarang.

[ilustrasi] Massa berjalan kaki menuju Kantor Gubernur Papua saat melakukan aksi di Jayapura, Senin (19/8). Aksi tersebut untuk menyikapi peristiwa yang dialami mahasiswa asal Papua di Surabaya, Malang dan Semarang.

Foto: ANTARA/Gusti Tanati
Polri menuding aksi disusupi anggota Kelompok Kriminal Bersenjata.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Polisi memastikan adanya satu aparat personel TNI yang tewas dalam sebuah aksi unjuk rasa di Deiyai, Papua pada Rabu (28/8). Peristiwa itu terjadi saat sebanyak 150 warga menggelar aksi di depan Kantor Bupati Deiyai.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Polisi Dedi Prasetyo menuturkan, pada aksi itu, massa meminta bupati menghadiri pembacaan referendum. Namun, ajakan itu tidak dihiraukan bupati.

"Akhirnya terjadi ricuh. Lalu satu anggota TNI meninggal dunia dan lima anggota Polri luka akibat panah,” kata Dedi Prasetyo di Ancol, Jakarta Utara, Rabu (28/8).

Dedi menuding aksi itu disusupi Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB). Anggota TNI Polri sampai saat ini terus melakukan pengamanan dan berusaha mengondusifkan situasi.

“Kami juga mengajak tokoh masyarakat untuk memadamkan situasi agar masyarakat tidak semakin terprovokasi,” ucapnya.

Pada saat yang bersamaan, beredar pula kabar adanya enam warga sipil yang turut menjadi korban dalam ricuh tersebut. Namun, Dedi menyebut belum bisa memastikan kabar itu. .

“Informasi enam orang dari sipil masih belum dapat dipastikan, masih didalami Polda Papua,” kata Dedi menambahkan.

Dalam beberapa waktu terakhir, aksi demonstrasi terjadi di berbagai Kota di Papua. Aparat TNI dan Polri diturunkan di tanah Papua. Hingga saat ini, akses internet di Papua juga diblokir.

Aksi unjuk rasa sendiri dipicu lantaran tindakan rasisme yamg terjadi di Surabaya dan beberapa kota di Pulau Jawa. Pelaku rasisme masih belum diumumkan oleh polisi.





Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA