Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

AS Diminta Bantu Redakan Ketegangan India dan Pakistan

Sabtu 10 Aug 2019 09:20 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Reiny Dwinanda

Tentara paramiliter India berjaga di jalanan yang sepi saat jam malam di Srinagar, Kashmir yang dikuasai India, Kamis (8/8).

Tentara paramiliter India berjaga di jalanan yang sepi saat jam malam di Srinagar, Kashmir yang dikuasai India, Kamis (8/8).

Foto: AP Photo/Dar Yasin
Pakistan berseteru dengan India soal status Kashmir.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON – Pakistan meminta Amerika Serikat (AS) membantu meredakan ketegangan pasca-India mencabut status istimewa Jammu dan Kashmir. Islamabad menilai Washington dapat mengambil peran tersebut.

“AS dapat melakukan dan AS harus berbuat lebih banyak untuk membantu meredakan situasi ini dan mungkin menyuntikkan lebih banyak kewarasan pada sisi India,” kata Duta Besar Pakistan untuk AS Asad Khan dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg Npada Jumat (9/8).

Baca Juga

Dia berharap negara lain pun dapat turut serta dalam meredakan ketegangan antara negaranya dengan India terkait pencabutan status istimewa Kashmir. “Kami mengharapkan itu dari semua teman kami. Ini benar-benar masalah prinsip,” ujarnya.

Menanggapi situasi saat ini, Khan mengatakan negaranya tidak akan berusaha meningkatkan eskalasi. “Tapi kami akan merespons dengan sangat tepat jika ada pelanggaran di wilayah kami,” ucapnya.

Sejauh ini AS masih menahan diri untuk tidak mengambil tindakan apa pun menanggapi keputusan India mencabut status istimewa Kashmir. Pada Kamis lalu, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Morgan Ortagus hanya mengatakan bahwa kebijakan Washington terhadap Kashmir tidak berubah.

Pada Senin lalu, Perdana Menteri India Narendra Modi mencabut status istimewa Jammu dan Kashmir yang telah disandangnya selama hampir tujuh dekade. Modi beralasan keputusan itu diambil untuk menyatukan Kashmir sepenuhnya dengan India. Kashmir merupakan satu-satunya wilayah di India yang berpenduduk mayoritas Muslim.

Sejak merdeka dari Inggris pada 1947, Kashmir terpecah dua, dua per tiga di antaranya dikuasai India, sementara sisanya milik Pakistan. Wilayah itu kemudian dipisahkan dengan garis Line of Control (LoC).  Perselisihan akibat sengketa Kashmir telah membuat India dan Pakistan tiga kali berperang, yakni pada 1948, 1965, dan 1971. Di glester Siachen di Kashmir utara, tentara India dan Pakistan telah terlibat pertempuran secara sporadis sejak 1984. Lebih dari 70 ribu orang terbunuh dalam konflik ini sejak 1989.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA