Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Cara Mengalihkan Anak yang Sering Bermain Gawai

Rabu 07 Aug 2019 15:20 WIB

Rep: ayo bandung/ Red: ayo bandung

Cara Mengalihkan Anak yang Sering Bermain Gawai

Cara Mengalihkan Anak yang Sering Bermain Gawai

Solusinya ajak anak kembali bermain permainan tradisional di luar rumah

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Anak zaman sekarang di era teknologi, tentu tidak terlepas dari gawai. Mereka cenderung kecanduan oleh gawai. Nah, untuk mengatasinya, ada baiknya anak diperkenalkan dengan permainan lain terutama permainan tradisonal.

Country Leader of Communication & Public Affairs PT Johnson & Johnson Indonesia Devy Yheanne mengakui, perkembangan zaman dan tuntutan hidup membuat banyak keluarga di Indonesia mempunyai waktu kebersamaan yang semakin sedikit. Bersamaan dengan hal tersebut, perkembangan teknologi juga membuat baik orang tua maupun anak mengandalkan gawai dalam melakukan kegiatan sehari–hari.

AYO BACA : 6 Langkah Mengantisipasi Anak Kecanduan Gadget

"Teknologi tidak mungkin dilarang. Bangsa Indonesia juga harus maju. Anak melek teknologi, kita harus senang anak tahu teknologi. Kuncinya seimbangkan," ujarnya.

Menurut Devy, gawai memiliki dampak positif dan negatif. Kebanyakan bermain gawai juga tidak baik karena ada konten negatif. "Peran kita membantu memberikan saran untuk menyeimbangkannya. Gawai tidak apa-apa digunakan tapi untuk manfaat. Misalnya bimbingan belajar melalui apalikasi. Tidak usah selamanya main gawai, ada waktu interkasi diluar bersama orang tua," ucap Devy.

AYO BACA : Anak Kecanduan Gadget, Ini 5 Dampak Buruknya

Brand Manager Combantrin Mitchelle S. Putra mengatakan, permainan zaman sekarang di era teknologi jauh berbeda. Fenomena yang marak terjadi di sekitar kita anak-anak telah melakukan redefinisi arti bermain. Bermain yang tadinya penuh aktivitas fisik, ada interaksi sosial sekarang menjadi lebih individualis dan diam atau aktif bergerak.

"Yang jadi ironi ini terjadi karena semua asyik dengan gadget masing-masing. Orang tua juga ketergantungan pada gawai. Kemungkinan besar anak-anak meniru apa yang kita lakukan. Kita asyik sendiri main dengan gawai kita. Anak-anak pikir ini adalah hal menyenangkan dan dewasa. Anak-anak meniru dan ketergantungan dengan gawai," tambahnya.

Tak heran bila anak sekarang yang sangat tergantung pada gawai menjadi keresahan orang tua. Solusinya ajak anak kembali bermain permainan tradisional di luar rumah.

"Tidak sulit karena manusia makhluk bermain. Yang perlu dilakukan, hanya perlu menginspirasi mereka. Memberikan trigger supaya mereka kembali bemain karena pada dasarnya manusia makhluk bermain," ujarnya.

AYO BACA : Dampak Gadget, Psikiater: Anak Tidak Kreatif dan Malas Berpikir

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ayobandung.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ayobandung.com.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA