Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Santripreneur Dinilai Paling Efektif Cetak Wirausaha Baru

Selasa 06 Aug 2019 20:38 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Nashih Nashrullah

Peringatan Hari Santri (Ilustrasi)

Peringatan Hari Santri (Ilustrasi)

Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Santripreneur turut membangkitkan industri kecil di masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG— Kementerian Perindustrian terus berupaya membantu Industri Kecil Menengah (IKM) agar bisnisnya terus berkembang. Namun, Santripreneur paling efektif mencetak wirausaha baru. Karena, santri terbiasa disiplin dan mengikuti apa yang diajarkan kiainya.  

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih, mengatakan Santripreneur banyak yang berhasil karena untuk menjadi wirausaha baru yang penting itu mental. Dengan pembentukan disiplin mental itu, maka akan membentuk wirausaha menjadi lebih kuat. 

"Makanya kalau mau wirausaha baru lewat santripreneur ternyata lebih efektif," ujar Gati di kepada wartawan di acara Rakor IKM di Kota Bandung, Selasa (6/8).

Baca Juga

Oleh karena itu, kata dia, dari tahun ke tahun jumlah Santripreneur terus naik. Pihaknya pun, akan membantu memberikan bantuan mesin peralatan roti di Tarogong Garut.  

Selain itu, kata dia, program pengembangan Santripreneur akan disinergikan dengan program Pemprov Jabar. Karena, ternyata anggaran dari provinsi untuk pemberdayaan Santripreneur ini cukup besar mencapai Rp 100 miliar.  

"Kami akan koordinasi supaya enggak over lap sama teman-teman provinsi. Kan kalau kami fokusnya ke Pontren yang sudah punya unit produksi," katanya.  

Oleh karena itu, kata Gati, pihaknya menggelar pertemuan dengan kepala dinas perdagangan di semua kabupaten/kota se Jabar untuk menyinergikan antara program pusat dan daerah. Karena, selama ini pusat hanya hubungan dengan provinsi sendiri saja.  

Peserta rapat koordinasi (Rakor) ini, kata dia, adalah kepala dinas se Jabar. Jadi, nanti akan dibuat program seperti Santripreneur ini di semua provinsi. "Tapi kan waktunya enggak akan bisa semua provinsi langsung jadi fokus dulu ke Jabar," katanya.

Provinsi Jabar, kata dia, dipilih oleh pusat untuk pengembangan Santripreneur ini karena memang industri banyak di Jabar. Alasan kedua, dari kinerja dinas provinsi Jabar dan kepala dinas kota/kabupaten kinerjanya bagus.

"Jadi kami menyusun programnya dari bawah. Karena yang tahu yang dibutuhkan  teman teman industri kecil dan menengah ini adalah teman teman kepala dinas kabupaten dan kota . Jadi kita bikin program ga ngrang ngarang," katanya.

Sementara menurut Asda Provinsi Jabar Bidamh Perekonomian, Edi Nasution, pusat menilai Program One Pesantren One Produk (OPOP) sangat sesuai dengan pusat. Karena, program ini bisa memberdayakan masyarakat yang berada di desa.

"Ya kita harus punya OPOP. Kita tinggal menyinergikan saja dengan pusat. Sekarang dalam rangka koordinasikan program one pasantren one produk kan," katanya. N Arie Lukihardianti

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA