Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

5 KA Tujuan Surabaya Terlambat Akibat Padamnya Listrik

Senin 05 Aug 2019 16:03 WIB

Red: Indira Rezkisari

Sejumlah penumpang menunggu Kereta Rel Listrik (KRL) di Stasiun Manggarai, Jakarta, Ahad (4/8).

Sejumlah penumpang menunggu Kereta Rel Listrik (KRL) di Stasiun Manggarai, Jakarta, Ahad (4/8).

Foto: Republika/Prayogi
PT KA harap penumpang KA bisa memaklumi keterlambatan.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Sedikitnya lima kereta api tujuan Surabaya terlambat tiba pada hari ini, Senin (5/8) di wilayah setempat. Keterlambatan akibat padamnya listrik di wilayah Jakarta, Ahad (4/8).

"Atas keterlambatan dan kekurangnyamanan pelayanan kereta api pada hari ini, akibat adanya kejadian listrik padam di wilayah Jakarta pada tanggal 4 Agustus 2019. Kami dari pihak PT KAI Daop 8 Surabaya mohon maaf yang sebesar-besarnya," kata Manajer Humas PT KAI Daop 8 Surabaya, Suprapto di Surabaya, Senin.

Ia berharap kepada para penumpang menjadi maklum, sebab prioritas keselamatan merupakan komitmen dari PT KAI. Suprapto mengatakan, berdasarkan pantauan Daop 8 Surabaya, lima KA yang mengalami keterlambatan masing-masing KA 48 (Sembrani, relasi Gambir/Jakarta-Surabaya Turi) yang tiba seharusnya pukul 05.14 WIB, namun menjadi 07.34 WIB.

Kemudian KA Argo Anggrek relasi Gambir/Jakarta-Pasar Surabaya Turi, yang dengan kedatangan di Pasar Turi 09.10 WIB, lalu KA Bangunkarta relasi Gambir/Jakarta-Surabaya Gubeng tiba jam 09.03 WIB. Selanjutnya KA Bima relasi Gambir/Jakarta-Surabaya Gubeng yang seharusnya pukul 05.01 menjadi pukul 08.48 WIB, serta KA Matarmaja yang seharusnya pukul 04.56 WIB, namun tiba di Malang pukul 08.41 WIB.

PT PLN Persero juga menyampaikan permohonan maaf untuk pemadaman yang terjadi akibat gangguan yang terjadi pada sisi transmisi Ungaran dan Pemalang 500 kV, yang mengakibatkan transfer energi dari timur ke barat mengalami kegagalan dan diikuti trip seluruh pembangkit di sisi tengah dan barat Jawa. Gangguan ini mengakibatkan aliran listrik di Jabodetabek, sebagian Jawa Barat dan Jawa Tengah mengalami pemadaman.

"Kami mohon maaf sebesar-besarnya untuk pemadaman yang terjadi, saat ini upaya penormalan terus kami lakukan, bahkan beberapa Gardu Induk sudah mulai berhasil dilakukan penyalaan," kata Executive Vice President Corporate Communication & CSR PLN I Made Suprateka.


sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA