Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Retizen: Nasib Petani Aceh yang Jadi Tersangka

Senin 29 Jul 2019 05:31 WIB

Red: Elba Damhuri

Petani (ilustrasi)

Petani (ilustrasi)

Foto: ANTARA
Tengku Munirwan jadi tersangka atas penyaluran benih padi yang belum bersertifikat

REPUBLIKA.CO.ID, Seorang petani sekaligus Kepala Desa (Kades) Meunasah Rayeuk, Kecamatan Nisam, Kabupaten Aceh Utara, dijerat Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1992 tentang Sistem Budi Daya Tanaman, dengan ancaman 5 tahun penjara.

Tengku Munirwan pun dilaporkan Dinas Pertanian dan Perkebunan Aceh atas tuduhan memperjualbelikan dan menyalurkan produk yang belum mengantongi sertifikat. Kepolisian Daerah Aceh pun menetapkan Tengku Munirwan sebagai tersangka, Kamis (25/7).

Tengku Munirwan berhasil mengembangkan padi IF-8 dari benih padi bantuan Pemerintah Aceh untuk program pemberdayaan petani lokal. Petani di sejumlah wilayah setempat pun lebih memilih benih padi hasil pengembangan Tengku Munirwan.

Pasalnya, benih itu dapat menghasilkan padi 11,9 ton per hektare. Dengan alasan melindungi masyarakat dari hal yang berpotensi merugikan seperti gagal panen karena bibit yang belum terverifikasi, Tengku Munirwan dan benih IF-8 dicekal.

Dalam konteks ini, inovasi Tengku Munirwan semestinya diapresiasi. Dia perlu didampingi dan mendapatkan bantuan agar mudah memperoleh perizinan.

Pengirim: Lulu Nugroho, Cirebon, Jawa Barat

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA