Thursday, 13 Rajab 1442 / 25 February 2021

Thursday, 13 Rajab 1442 / 25 February 2021

Sopir Angkot Demo Tolak Rekayasa Lalin Sukajadi

Jumat 12 Jul 2019 16:01 WIB

Rep: Zuli Istiqomah/ Red: Indira Rezkisari

Jalan Sukajadi menjadi satu arah dalam uji coba rekayasa lalu lintas, di Kota Bandung, Kamis (11/7).

Jalan Sukajadi menjadi satu arah dalam uji coba rekayasa lalu lintas, di Kota Bandung, Kamis (11/7).

Foto: Republika/Edi Yusuf
Pendapatan sopir angkot turun 70 persen akibat rekayasan lalin Sukajadi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Puluhan sopir angkutan kota (angkot) memprotes ujicoba rekayasa lalu lintas di kawasan Sukajadi, Jumat (12/7). Para sopir menolak rekayasa lalin yang dianggap merugikan mereka.

Sopir mogok beroperasi dan memilih memarkirkan kendaraannya di sekitar Taman Sukajadi untuk berunjuk rasa. Di antaranya angkot dengan trayek Margahayu Raya- Ledeng, Cicaheum-Ciroyom, Sarijadi- Ciroyom, dan Karangsetra-Cibaduyut.

Perwakilan sopir Deden Wawan mengatakan rekayasa lalin ini berdampak pada perubahan trayek mereka. Alhasil ada penurunan jumlah penumpang yang naik angkot.

"Banyak yang dirugikan. Banyak yang komplain. Waktu, terus perubahan jalur. Penumpang bingung mau naik di mana arahnya ke mana. Biasa tinggal lewat situ aja," kata Deden.

Ia mengatakan pada hari pertama ujicoba rekayasa lalin ini pendapatan para sopir menurun drastis hingga 70 persen. Menurutnya banyak masyarakat yang memilih angkutan daring karena rute yang berubah.

Sebab, kata dia, terutama di Jalan Sukajadi yang menjadi satu arah menuju Jalan Setiabudi membuat pengguna jalan harus memutar. Jarak tempuh pun menjadi lebih jauh. Ditambah dengan rekayasa ini membuat banyak trayek angkot bersinggungan.

"Banyak yang selisih. Margahayu lewat sini, Ledeng lewat sini. Kita ambil jalur Ledeng marah tidak sopir Ledeng. Otomatis banyak bergesekan. Sedangkan angkot itu sudah ada rutenya. Balikin ke rute semula," ujarnya.

Ia menambahkan sosialisasi atas ujicoba rekayasa lalin ini sangat kurang. Terutama pada masyarakat yang akhirnya menjadi kebingungan dengan perubahan rute yang diberlakukan. Tak sedikit dikatakannya penumpang yang mengeluhkam rekayasa.

"Biasanya ke depan (Jalan Sukajadi) tinggal naik ini harus ke Cipaganti dulu. Jauh kan. Kalau misalnya lewat Sukajadi tinggal naik ke Sukajadi. Yang mau ke rumah sakit juga harus berputar dulu kan kasihan orang yang sakit," tambahnya.

Hingga berita ini diturunkan, pukul 15.30 WIB para sopir masih beraudiensi dengan Dinas Perhubungan dan Satlantas Polretabes Bandung. Rapat tertutup ini ingin mencari solusi dari keluhan para sopir angkot.

Sementara itu, dampak aksi mogok sopir angkot masyarakat kesulitan mendapatkan angkutan. Seperti halnya, Neneng (56), yang mengaku menjadi lama menunggu angkot di Jalan Sukajadi.

"Mau ke Lembang tapi angkotnya tidak ada. Sudah setengah jam lebih menunggunya," kata Neneng.

Sebelumnya Polrestabes Bandung dan Dishub Kota Bandung mengujicoba rekayasa lalin di kawasan Sukajadi. Rekayasa kawasan ini melibatkan banyak jalan utama yang kerap menjadi titik kemacetan seperti Jalan Sukajadi, Jalan Cipaganti, dan Jalan Setiabudi. Akibat rekayasa ini 11 trayek angkot pun berubah mengikuti arah lalu lintas yang baru.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA