Rabu, 15 Jumadil Akhir 1440 / 20 Februari 2019

Rabu, 15 Jumadil Akhir 1440 / 20 Februari 2019

Senja Bersama Lana

Jumat 08 Feb 2019 19:02 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Senja, ilustrasi

Senja, ilustrasi

Foto: Antara/Aji Styawan
Ppa yang membuat binar mata hazelmu meredup, dan senyum di bibir merahmu hilang?

REPUBLIKA.CO.ID, Cerpen Oleh: Rita SY

Lagi-lagi Lana berdiri di balkon itu, memandangi rumpunan ilalang yang terhampar sampai ke batas pantai di depan rumahnya. Tak peduli embusan angin membuat rambutnya terlihat tak beraturan dan dingin menyapu kulitnya.

Sementara aku di sini menemani Brownie yang tengah asyik mengejar-ngejar frisbee merah yang aku lemparkan, tak hirau dengan dingin yang mulai terasa menusuk tulang. Biasanya ada kamu di sini, Na.

Kita akan ikut berlarian dan tertawa menyaksikan Brownie bermain, bagaimanapun dinginnya angin musim gugur ini. Tapi aku coba mengerti, ada yang tengah mengganggu pikiranmu sehingga sesaat kamu hanya ingin sendiri. Meski aku susah mengerti, apa yang membuat binar mata hazelmu meredup, dan senyum di bibir merahmu hilang entah ke mana.

Seiring redupnya cahaya mentari, sebersit harap hadir di dada. Semoga esok kala mentari kembali menyinari tepian pantai ini, aku bisa kembali mendengar celoteh riangmu dengan binar mata hazel dan senyuman yang merekah di bibirmu.

Namun harapku ternyata ikut sirna bersama malam. Meski mentari telah kembali menyinari pantai kita, namun sinar matamu tak kunjung berderang.

Na, aku dan Brownie kangen kamu. Sedih rasanya mendengarmu menolak ajakan kami bermain frisbee. Bahkan Brownie pun terlihat tak seriang biasanya mengejar lemparan frisbee-ku.

Na, aku sebenarnya mau curhat. Aku tak tahu harus memakai gaun apa dan berdandan bagaimana ke pesta tahunan sekolah kita. Aku ingin terlihat cantik berjalan bersama Derek ke pesta itu.

Aku butuh bantuan kamu, Na.

Dan, aku juga penasaran... siapa di antara laki-laki tampan di sekolah kita yang beruntung bisa menggandengmu ke pesta? Aku nebaknya Steve, si pewaris kerajaan bisnis keluarga Wynn. Atau... Alex si kapten baseball itu?

Kamu cantik Na, kamu tak perlu bersusah payah mencari pendamping yang akan menggandengmu ke pesta tahunan sekolah. Aku heran aja, kenapa selama ini kamu lebih memilih menjomblo?

Kembali mentari meredupkan sinarnya, sampai semburat jingga yang mewarnai langit senja hilang berganti gelapnya malam tanpa bintang. Tetap... secuil harap untukmu masih terbersit di dadaku.

Dermaga kayu tua di tepian pantai ini terasa sunyi, kamu di mana Na? Bukankah di kertas kecil itu, inilah tempat yang kamu inginkan?

"Jane...," suara Lana terdengar dari arah belakangku. Dia terlihat cantik meski hanya memakai baju kaus putih dan celana jeans biru.

Ah, kamu emang selalu cantik, Na.

"Apa kabar Na, aku kangen," tulus ungkapku padanya.

Lana hanya tersenyum kecil, tak menjawab tanyaku. Dan sejurus kemudian kembali hanya deburan ombak dan riuhnya suara camar yang terdengar.

"Jane, berjanjilah kamu tak akan ke pesta itu dengan Derek," katamu.

"Kenapa Na?" tanyaku tak mengerti.

Mungkinkah selama ini Lana juga mencintai Derek? Inikah selama ini yang membuatmu menjauhiku dan lebih memilih berdiam diri memandangi hamparan ilalang? Inikah yang meredupkan binar hazel mata indahmu?

"Aku mencintaimu Jane." Dan kamu pun berlari meninggalkan aku yang hanya bisa termangu. Diam mematung memandangi tubuhmu yang kian menjauh, mendengar deburan ombak yang menghempas pantai yang warnanya telah berubah jingga. Sementara, ada ombak lain yang terasa di dadaku... bergemuruh.

TENTANG PENULIS

RITA SY adalah seorang ibu rumah tangga dengan satu putri. Berdomisili di Depok. Karyanya antara lain adalah Love Asset dan Endless Love.

Sumber : Pusat Data Republika
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA