Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Nasdem Bakal Pecat Gubernur Kepri Bila Jadi Tersangka

Kamis 11 Jul 2019 11:08 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Teguh Firmansyah

Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN), Johnny G. Plate.

Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN), Johnny G. Plate.

Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
Sebanyak enam orang terjaring OTT KPK di Kepri.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Partai Nasdem memastikan akan memecat salah satu kadernya, Gubernur Kepulauan Riau Nurdin Basirun bila resmi ditetapkan tersangka. Nurdin tertangkap tangan KPK pada Rabu (10/7) terkait dugaan korupsi proyek reklamasi.

"Kalau benar dan ditetapkan tersangka oleh KPK itu, kami akan pecat dengan tidak terhormat," kata Sekretaris Jenderal Partai Nasdem Johnny G Plate saat dikonfirmasi, Kamis (11/7).

Plate menegaskan, Partai Nasdem tidak akan menoleransi kadernya yang terlibat kasus korupsi. Menurut dia, Nasdem sudah berupaya melakukan kaderisasi agar kadernya memiliki integritas. Bila tersangkut, korupsi maka integritas kader itu menjadi pertanyaan.

Maka itu, Nasdem tidak akan tanggung-tanggung memecat kadernya yang terlibat kasus korupsi. "Yang lain supaya paham, kami tidak main-main soal ini," ujarnya dalam pesan singkatnya.

Tim Satuan Tugas Komisi Pemberantasan Korupsi (Satgas KPK) melakukan OTT Nurdin di wilayah Kepulauan Riau (Kepri) pada Rabu (10/7). Operasi tangkap tangan kali ini diduga terkait perizinan reklamasi.

"Diduga transaksi terkait izin lokasi rencana reklamasi di Kepri," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah dalam pesan singkatnya Rabu (10/7). Ia mengungkapkan, sebanyak enam orang terjaring OTT KPK.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA