Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Menlu: Iran tak akan Menyerah Ditekan AS

Senin 01 Jul 2019 16:52 WIB

Red: Nur Aini

Menteri Luar Negeri Iran, Javad Zarif.

Menteri Luar Negeri Iran, Javad Zarif.

Foto: Reuters
Tensi antara Iran dan AS meningkat setelah Washington mundur dari kesepakatan nuklir.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Iran tidak akan pernah menyerah terhadap tekanan Amerika Serikat. Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif mengatakan apabila Washington hendak menggelar pembicaraan dengan Teheran seharusnya mereka menunjukkan rasa hormat.

Tensi antara Teheran dan Washington meningkat dalam beberapa pekan belakangan, setahun setelah Washington mundur dari kesepakatan nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia. Kesepakatan tersebut bertujuan mengekang program nuklir Teheran dengan imbalan pencabutan sanksi keuangan internasional.

Baca Juga

"Iran tidak akan pernah menyerah pada tekanan Amerika Serikat ... Amerika harus berupaya menghormati Iran ... Jika mereka ingin berbicara dengan Iran maka mereka harus menunjukkan sikap hormat," kata Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif melalui pidato yang disiarkan langsung oleh stasiun TV pemerintah.

Trump telah menyerukan pembicaraan "tanpa syarat" dengan para ulama Iran. Sementara itu, Teheran mengesampingkan hal tersebut dengan mengatakan Trump harus melanjutkan kembali kesepakatan apabila dirinya ingin bernegosiasi dengan Iran.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA