Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

DPRD Harap Subsidi Tarif MRT Fase 2 tak Terlalu Besar

Kamis 20 Jun 2019 14:52 WIB

Red: Indira Rezkisari

Warga berjalan di peron kereta MRT pada libur Hari Raya Idul Fitri di Stasiun MRT Bundaran HI, Jakarta, Kamis (6/6/2019).

Warga berjalan di peron kereta MRT pada libur Hari Raya Idul Fitri di Stasiun MRT Bundaran HI, Jakarta, Kamis (6/6/2019).

Foto: ANTARA FOTO
MRT Fase 2 akan dibangun dalam jarak 8,3 km.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Komisi C Bidang Keuangan DPRD Provinsi DKI, Santoso mengharapkan subsidi tarif Moda Raya Terpadu (MRT) Jakarta fase 2 MRT Jakarta Koridor Bundaran HI sampai dengan Kota besarannya tidak terlalu besar. Saat ini subsidi yang diberikan besarnya Rp 21.659 per penumpang.

"Supaya besaran subsidinya tidak seperti saat ini," kata Santoso di Jakarta, Kamis (20/6).

Baca Juga

Santoso mengharapkan ketika dibangun, banyak pendapatan yang bisa dicari oleh pihak PT MRT Jakarta, meskipun nantinya tetap akan disubsidi. Subsidi saat ini, yang sebesar Rp 21.659 per penumpangnya.

"Harus dihitung juga selain keuntungan dia bisa berinvestasi. Sistem terus diperbaharui karena itu pakai uang. Jadi sekarang tergantung pemerintah juga," kata dia.

Menurut Santoso, fase dua pembangunan proyek fase dua MRT memang harus dilaksanakan dalam mengurai kemacetan di Jakarta. Sekaligus membangun sistem transportasi massal yang modern. Namun yang harus diperhatikan adalah jangan sampai pembangunan itu membebani fiskal Anggaran Pendapatan, dan Belanja Daerah (APBD).

Proyek fase 2 MRT Jakarta Bundaran HI sampai dengan Kota ini diperkirakan memiliki jarak sekitar 8,3 km. Estimasi waktu tempuhnya sekitar 20 menit.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA