Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Rektor: Kelulusan Bukan Semata Dilihat dari Nilai UTBK

Sabtu 15 Jun 2019 07:15 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Peserta Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) menjawab soal pada pelaksaan ujian gelombang pertama, Sabtu (13/4).

Peserta Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) menjawab soal pada pelaksaan ujian gelombang pertama, Sabtu (13/4).

Foto: ANTARA FOTO/Irsan Mulyadi
Rektor Unsyiah melihat banyak yang keliru memahami nilai UTBK.

REPUBLIKA.CO.ID, ACEH BESAR -- Rektor Universitas Syiah Kuala (Unsyiah), Prof Samsul Rizal mengungkapkan, banyak yang keliru memahami Ujian Tertulis Berbasis Komputer (UTBK). Ia menjelaskan, kelulusan yang diperoleh dari UTBK bukan semata-mata untuk kelulusan Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN).

"Banyak yang keliru melihat nilai UTBK. Mereka beranggapan dengan nilai yang telah diperoleh atau dijumlahkan, mereka sudah dipastikan lulus di Prodi yang mereka pilih," katanya menanggapi adanya kekeliruan yang berkembang terkait nilai yang lolos melalui jalur SBMPTN 2019 di Banda Aceh, Jumat.

Baca Juga

Menurut Prof Samsul, tidak sesederhana itu melihatnya. Ia menjelaskan, kelulusan seorang calon peserta juga ditentukan dari setiap nilai yang diperoleh dari masing-masing sub tes di Tes Potensi Skolastik (TPS) dan Tes Kompetensi Akademik (TKA).

Prof Samsul mencontohkan jika peserta memiliki nilai Biologi tinggi dan daftar di program studi (Prodi) terkait dengan bidang ilmu tersebut, maka ia memiliki peluang untuk lulus. Ia pun berpesan agar para calon peserta SBMPTN dapat memilih universitas serta prodi sesuai dengan kapasitas diri dan nilai UTBK.

Ia memperkirakan nilai yang akan diperoleh setiap peserta akan lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya menyusul meningkatnya pemilih prodi. Pada tahun ini hanya ada dua pilihan, sehingga membutuhkan strategi dalam memilih universitas dan prodi tujuan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA