Banyak Pengemudi Hadapi Masalah Kurang Saldo di GT Cikampek

Red: Andri Saubani

 Selasa 28 May 2019 21:11 WIB

Suasana Gerbang Tol Cikampek Utama pada Selasa (28/5). Foto: Republika/Adinda Pryanka Suasana Gerbang Tol Cikampek Utama pada Selasa (28/5).

Masalah kekurangan saldo banyak terjadi pada pengemudi truk.

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Hingga kini masih banyak pengemudi yang menghadapi masalah kekurangan saldo dalam transaksi nontunai di Gerbang Tol Cikampek Utama. Masalah kekurangan saldo banyak terjadi pada pengemudi truk.

"Sampai hari ini masih banyak yang kurang saldo, walaupun jumlahnya makin sedikit dibanding beberapa hari lalu," kata GM Jasa Marga Jakarta Cikampek Raddy Lukman yang ditemui media peserta presstour "Susur Trans Jawa" di KM 62 Cikampek, Jawa Barat, Selasa (28/5) malam.

Yang paling banyak menghadapi masalah kurang saldo adalah pengemudi truk. Tak sedikit kartunya saldonya Rp 0. Banyak juga yang saldonya ada tapi hanya Rp 5.000. Begitu juga pengemudi kendaraan pribadi masih ada yang saldonya tak cukup.

Masalah itu menghambat arus lalu lintas di Tol Cikampek. Hambatan arus lalu lintas di Cikampek juga sering muncul akibat truk yang pecah ban dan patas as.

"Kalau yang namanya pecah ban dan patah as udah nggak bisa diapa-apain. Diderek nggak bisa, didorong apa lagi, " ucap dia.

Apalagi truk yang sering pecah ban dan patah as di ruas tol Cikampek selalu bermuatan penuh. Karena itu, diimbau kepada pemilik truk untuk memperhatikan sering munculnya persoalan tersebut.

Begitu juga untuk mengatasi kekurangan saldo kartu transaksi nontunai, diimbau kepada pengemudi, pemilik truk dan perusahaan yang menggunakan truk untuk menambah saldo di kartunya dalam jumlah lebih dari cukup sebelum masuk tol. Pihaknya bekeja sama dengan pihak terkait menyediakan kartu perdana nontunai serta menyediakan loket untuk menambah saldo (top-up).

Dia menyatakan, gangguan pada transaksi nontunai akan mengganggu arus di pintu gerbang tol. Karena itu persoalan itu diharapkan menjadi perhatian serius pemudik yang melintasi Tol Trans-Jawa.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X