Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Payless Tutup 6.500 Toko karena Bangkrut

Jumat 17 May 2019 11:48 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nidia Zuraya

Salah satu gerai toko Payless.

Salah satu gerai toko Payless.

Pada 2018 lalu, sebanyak 5.528 gerai toko ritel di Amerika Serikat ditutup

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Payless menjadi salah satu ritel yang terpaksa harus menutup toko-tokonya karena bangkrut pada bulan Mei ini. Berdasarkan angka-angka dari firma riset pemasaran global Coresight Research, pengajuan kebangkrutan dan laporan pendapatan perusahaan, lebih dari 6.500 toko sudah dijadwalkan akan ditutup.

Payless ShoeSource menyumbang jumlah penutupan terbesar dengan 2.590 toko, yang menahan penjualan likuidasi. "Beberapa toko tutup pada akhir Maret, dengan lokasi lain tetap buka hingga akhir Mei," kata perusahaan dilansir di USA Today, Jumat (17/5).

Pada tahun 2018, Coresight melacak 5.528 penutupan toko, yang mencakup semua lokasi Toys R Us, ditambah ratusan toko Mattress Firm, lokasi Kmart dan Sears, dan toko mal Brookstone yang tersisa.

Coresight mengatakan 2017 menandai tahun rekor penutupan dengan 8.139 toko yang tutup. Ini termasuk penutupan cabang toko Payless sebelumnya, seluruh cabang HHGregg elektronik, dan ratusan toko Sears dan Kmart.

Kuartal pertama tahun ini secara historis paling sibuk untuk pengumuman penutupan, kata Drew Myers, konsultan senior dengan perusahaan data real estat CoStar Group, yang melihat ukuran toko ketika menganalisis penutupan.

"Data ukuran persegi adalah ukuran yang sangat baik pada kesehatan pasar ritel dari sudut pandang real estat," kata Myers. Ketika data ukuran persegi diperhitungkan, 2018 menandai tahun teratas untuk penutupan, dengan 155 juta kaki persegi ruang ritel yang terpengaruh.

"Ketika Anda berpikir tentang 2018, sekitar 75 persen dari data ukuran persegi yang diumumkan untuk penutupan berasal dari Sears, Kmart, Toys R Us dan Bon Ton," katanya.

Sembilan minggu memasuki tahun ini, penutupan 30 juta kaki persegi telah diumumkan, data CoStar menunjukkan, jauh dari 2018. Perbedaan dalam penutupan tahun ini sejauh ini adalah lebih sedikit toko besar dan cabang yang lebih kecil terpengaruh, kata Myers.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA