Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Kiai Maruf Amin: Jangan Ada Gerakan Inkonstitusional

Kamis 09 May 2019 20:16 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Ratna Puspita

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menerima kunjungan silahturahmi Cawapres 01 KH Ma'ruf Amin di Teuku Umar, Jakarta, Kamis (9/5).

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menerima kunjungan silahturahmi Cawapres 01 KH Ma'ruf Amin di Teuku Umar, Jakarta, Kamis (9/5).

Foto: Republika/Prayogi
Kiai Ma'ruf harap agar wacana people power terkait hasil Pemilu 2019 dapat diredam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Calon wakil presiden 01 KH Ma'ruf Amin mengisyaratkan adanya gerakan melawan konstitusi negara terkait hasil Pemilihan Umum (Pemilu) 2019. Kiai Ma'ruf pun berharap agar wacana people power terkait hasil Pemilu 2019 dapat diredam.

"Bangsa tetap dalam kerangka konstitusi dan hukum dalam semua masalah, termasuk Pileg dan Pilpres. Jangan sampai keluar," katanya pada wartawan usai mengunjungi Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri, Kamis (9/5).

Baca Juga

Ulama besar PBNU itu khawatir munculnya gerakan anarkis bila langkah di luar jalur hukum ditempuh dalam menyikapi hasil pemilu 2019. Ia berupa agar penuntut hasil pemilu diarahkan ke jalur yang tepat.

"Ini bahaya, bagaimana kami dorong kembali pada jalur konstitusi. Bahaya kalau enggak lewat jalan itu ya anarkis," tambahnya.

Kiai Ma'ruf juga mengutarakan harapan agar hasil pemilu 2019 dapat diterima oleh semua pihak. Bila ada keberatan, ia berharap prosesnya ditempuh lewat jalur hukum yang berlaku.

Di sisi lain, Ma'ruf juga membicarakan tentang penguatan nilai Pancasila saat bertemu Megawati. Keduanya sempat bernaung dalam satu organisasi yang sama yaitu Badan Penguatan Ideologi Pancasila (BPIP).

"Kita tadi terus penguatan pada Pancasila agar seluruh bangsa jangan sampai ada tidak komitmen pada Pancasila sebagai dasar negara," kata dia.

Saat disindir soal rencana pertemuan dengan kubu 02, Kiai Ma'ruf hanya memberi sinyal belum akan dilakukan dalam waktu dekat. "Kita tunggu setelah tanggal 22 Mei (ketemu Prabowo-Sandi). Kalau sudah diumumkan (KPU) baru ada langkah konkret," ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA