Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Said Aqil Jelaskan Pertemuan Ulama, Habaib, dan Cendikiawan

Jumat 03 May 2019 22:44 WIB

Red: Andri Saubani

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj (kanan).

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj (kanan).

Foto: Antara/M Risyal Hidayat
Pertemuan digelar di Hotel Kartika Chandra, Jakarta pada Jumat malam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj mengatakan, tujuan diadakannya multaqo atau pertemuan antara ulama, habaib, dan cendekiawan muslim yang digelar di Jakarta, pada Jumat (3/5) malam bertujuan untuk persatuan bangsa Indonesia usai Pemilu 2019. Pertemuan digelar di Hotel Kartika Chandra.

"Pertemuan ini maksudnya adalah mengingatkan setelah kita melewati masa pemilu atau pilpres, kembali bersatu sayangilah bangsa Indonesia ini prioritaskan ke depan dan persatuan," kata Said Aqil kepada wartawan.

Said menyebut pada pertemuan tersebut seluruh ulama, habaib, dan cendekiawan muslim berkumpul untuk membangun ukhuwah dan rekonsiliasi usai gelaran pesta demokrasi pada 17 April lalu. Said menegaskan bahwa agama Islam mengajarkan untuk membangun persaudaraan, melarang permusuhan, serta melarang untuk berprasangka buruk.

"Islam mengajarkan ukhuwah persaudaraan, Islam mengajarkan budaya akhlakul karimah, Islam melarang kekerasan apalagi berbuat yang chaos yang inkonstitusional, Islam melarang ujaran kebencian, Islam melarang fitnah adu domba, bahkan Islam melarang suudzon buruk sangka satu sama lain," kata dia.

Oleh karena itu, Said Aqil mengatakan multaqo ulama tersebut mengajak semua pihak untuk kembali membangun persaudaraan dan rekonsiliasi. Dia menyebutkan tidak ingin Indonesia terpecah belah seperti negara-negara di Timur Tengah hanya gara-gara perbedaan dalam pemilihan presiden.

"Tunjukkan bangsa Indonesia yang mayoritas umat Islam paham berdemokrasi, dewasa berdemokrasi, matang bernegara, pemilu boleh beda pilihan setelah pemilu selesai, kita bersatu kembali itu tujuannya," kata Said.

Dia menekankan bahwa para ulama yang hadir dalam multaqo ulama, habaib, dan cendekiawan muslim malam ini adalah sebenar-benarnya ulama. "Pertemuan yang betul-betul yang bertemu para ulama para habaib, ulama yang memiliki pesantren yang memiliki umat, yang betul-betul mutafaqqih fiddin paham mumpuni tentang agama, ulama yang betul-betul hidup bersama umat yang membimbing, mengasuh, mengayomi, memelihara umat," kata dia.

Hadir pada multaqo ulama ini antara lain pengasuh pesantren Al-Anwar Rembang KH Maimun Zubair, KH Drs Masdar Mas'udi, Imam Besar Masjid Istiqlal Prof Dr Nasaruddin Umar, dan lain-lain.



sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA