Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Nabi Muhammad SAW: Permudahlah, Jangan Mempersulit

Kamis 25 Apr 2019 22:51 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Rasulullah

Rasulullah

Foto: Wikipedia
Dalam urusan kebaikan demi ridha Ilahi, hendaknya umat saling memudahkan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rasulullah Muhammad SAW merupakan pribadi yang agung, tetapi tidak menjadikannya eksklusif. Justru, kesederhanaannya mengemuka, sehingga orang-orang merasa damai dan terangkul bila berada di dekatnya.

Baca Juga

Dalam urusan dakwah Islam, beliau shalallahu 'alaihi wasallam mengimbau umatnya untuk saling memudahkan. Dalam sebuah hadis, sebagaimana terhimpun Musnad Imam Ahmad, Nabi Muhammad SAW bersabda, “Ajarkanlah, permudahlah dan jangan mempersulit.”

Dalam hadis, baginda pernah berdoa, “Ya Allah, barangsiapa yang diberi tanggung jawab untuk menangani urusan umatku, lalu ia mempersulit mereka, maka persulitlah hidupnya. Dan barangsiapa yang diberi tanggung jawab untuk mengurusi umatku, lalu ia memudahkan urusan mereka, maka mudahkanlah hidupnya.” (HR Muslim)

Lawan dari kemudahan ialah kesukaran. Bila seorang Muslim mempermudah urusan kebaikan atau duniawi Muslim lainnya, maka insya Allah ia akan dinaungi keberkahan. Hal itu selama interaksi yang ada tidak menjurus pada perbuatan-perbuatan zalim.

Allah SWT akan memberikan kemudahan bagi orang Islam yang memudahkan urusan orang lain. Abu Hurairah berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa melepaskan kesusahan duniawi seorang Muslim, Allah akan melepaskan kesusahannya pada hari kiamat. Barangsiapa memudahkan seorang yang mendapat kesusahan, Allah akan memudahkan urusannya di dunia dan akhirat.” (HR Muslim)

Dalam hadis lain disebutkan, Nabi SAW berpesan untuk memberikan kemudahan dan agar orang yang punya urusan itu tenteram hatinya, tidak waswas, khawatir dan takut. Anas bin Malik berkata, Rasulullah pernah bersabda, “Permudahlah dan jangan mempersulit, dan jadikan suasana yang tenteram, jangan menakut-nakuti” (HR Muslim)

Masih dalam hal dakwah, umpamanya. Setiap kali Nabi SAW menyuruh sahabatnya untuk menangani atau menyelesaikan suatu urusan yang menyangkut orang lain, beliau selalu berpesan kepadanya untuk memberikan kemudahan, tidak boleh mempersulit.

Abu Musa Al-Asy’ari menuturkan bahwasanya ketika Rasulullah mengutus salah seorang sahabatnya untuk menyelesaikan suatu urusan (berkaitan dengan orang lain), beliau akan berpesan kepadanya, “Sampaikanlah kabar gembira dan janganlah menakut-nakuti, serta permudahlah dan janganlah mempersulit.” (HR Muslim).

sumber : Pusat Data Republika/Nur Faridah
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA