Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Masa Tenang, Kiai Maruf Gelar Pengajian Keluarga

Ahad 14 Apr 2019 21:37 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Ratna Puspita

Calon Wakil Presiden (Cawapres) nomor urut 01, KH. Ma'ruf Amin saat diwawancara di kediamannya, Jalan Situbondo, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (8/4).

Calon Wakil Presiden (Cawapres) nomor urut 01, KH. Ma'ruf Amin saat diwawancara di kediamannya, Jalan Situbondo, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (8/4).

Foto: Republika/Muhyiddin
Selain diikuti keluarga inti, pengajian itu juga dihadiri Raffi Ahmad dan istrinya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pada hari pertama masa tenang, cawapres nomor urut 01 KH Ma'ruf Amin menggelar pengajian keluarga di kediamannya, Jalan Situbondo, Menteng, Jakarta Pusat, Ahad (14/4). Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI menetapkan tiga hari masa tenang pada Pemilu 2019, yakni Ahad hari ini hingga Selasa (16/4).

Selain diikuti keluarga inti, pengajian itu juga dihadiri pasangan artis, Raffi Ahmad dan istri Nagita Slavina, yang merupakan teman karib menantu Kiai Ma'ruf, Rapsel Ali. Dalam pengajian itu, Kiai Ma'ruf menyampaikan tausiah dan menjawab berbagai pertanyaan.

Baca Juga

Awalnya, Raffi Ahmad bertanya tentang cara menjadi suami yang lebih baik untuk istrinya. Menjawab itu, Kiai Ma'ruf mengatakan bahwa kunci dalam kehidupan rumah tangga adalah kerukunan, harmoni, dan saling pengertian.

"Maka, mintalah ke Allah kehidupan harmonis, rahmah, kasih sayang dan saling pengertian. Itu modal utama. Kalau tidak takkan rukun," ujar Kiai Ma'ruf.

Kunci yang kedua, lanjut dia, yaitu rezeki yang halal dan banyak. Menurut dia, hal itu bisa diminta kepada Allah lewat shalat hajat dan shalar dhuha. Ketiga, jika diberikan anak maka anak-anaknya harus dijaga. 

Karena, menurut dia, Allah juga sudah memerintahkan kepada umat Islam agar tidak meninggalkan anak cucu yang lemah, seperti lemah iman, lemah kesehatannya, lemah pendidikannya, dan lemah ekonominya. "Doakan anak cucu kita supaya jangan lemah. Itu yang harus diupayakan," ucap Kiai Ma'ruf.

Dalam pengajian itu, Nagita Slavina juga bertanya kepada Kiai Ma'ruf tentang cara membangun romantisme antara suami dan istri agar keluarga lebih berkah. Kiai Ma'ruf pun kembali menekankan bahwa kuncinya adalah saling mencintai, menyayangi, dan memahami. 

Salah satu caranya, kata harus saling memanggil dengan baik seperti halanya Nabi Muhammad SAW yang memiliki panggilan sayang kepada istrinya, Siti Aisyah. Nabi memanggil Siti Aisyah dengan sebutan Yaa Humaira, yang artinya wahai yang berwajah putih kemerah-merahan.

"Maka suami, panggilah istrimu dengan panggilan menyenangkan. Jangan, 'gembrot lu', ceking lu'. Itu tak menyenangkan," kata Kiai Ma'ruf.

"Istri ke suami juga begitu. Jangan 'bapaknya anak-anak'. Jadi carilah yang kira-kira menyenangkan. Terkecuali pasangannya sudah tua. Kalau masih muda, carilah sesuatu yang menyenangkan," jelas ketua umum MUI ini. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA