Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Wisatawan di Pantai Garut Diimbau Hati-Hati

Rabu 10 Apr 2019 20:27 WIB

Rep: Bayu Adji/ Red: Muhammad Hafil

Ilustrasi Orang Tenggelam

Ilustrasi Orang Tenggelam

Foto: pixabay
Wisatawan harus selalu memerhatikan setiap rambu-rambu yang ada.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Hilangnya seorang wisatawan saat berenang di Pantai Karang Papak, Kecamatan Cikalet, Kabupaten Garut, menjadi peringatan. Cuaca yang ekstrem disertai dengan timbulnya siklon tropis membuat gelombang laut selatan Jawa semakin tak bisa diprediksi.

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaaan Kabupaten Garut, Budi Gan Gan mengimbau wisatawan untuk lebih berhati-hati jika pergi ke pantai. Ia mengatakan, wisatawan harus selalu memerhatikan setiap rambu-rambu yang ada.

Baca Juga

"Di pantai-pantai selatan itu kita menempatkan petugas untuk mengantisipasi hal-hal tidak diinginkan. Tapi kalau pantai yang dikelola oleh desa itu sering menjadi satu kendala bagi kami, soalnya belum ada yang jelas bertanggung jawab," kata dia saat dihubungi Republika.co.id, Rabu (10/4).

Ia menambahkan, luasnya pantai di Kabupaten Garut membuat pengawasan petugas di lapangan tak maksimal. Pasalnya, sumber daya manusia petugas yang dimiliki Dinas Pariwisata dan Budaya Kabupaten Garut masih terbatas.

"Tahun ini kita akan mengadakan pelatihan untuk merekrut yang baru lagi untuk memitigasi hal-hal yang tak diinginkan," kata dia.

Sebelumnya, seorang wisatawan dikabarkan hilang terseret ombak di Pantai Karang Papak, pada Selasa (9/4). Koordinator Kantor Pencarian dan Pertolongan Bandung atau Basarnas, Joshua Banjarnahor mengatakan, hingga Rabu (10/4) sore, korban belum juga ditemukan. Meski begitu, pencarian akan terus dilakukan.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA