Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

AHY Justru Senang Surat SBY Diketahui Publik

Senin 08 Apr 2019 23:04 WIB

Rep: Binti Sholikah/ Red: Esthi Maharani

Komandan Komando Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menyapa warga saat kunjungan dengan sejumlah Caleg Partai Demokrat bersama simpatisan di Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, Selasa (2/4/2019).

Komandan Komando Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menyapa warga saat kunjungan dengan sejumlah Caleg Partai Demokrat bersama simpatisan di Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, Selasa (2/4/2019).

Foto: Antara/Harviyan Perdana Putra
AHY tidak pernah merasa Surat SBY adalah sesuatu yang tabu.

REPUBLIKA.CO.ID, KARANGANYAR - Ketua Komando Satuan Tugas Bersama (Kogamas) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY menyatakan tidak mempermasalahkan beredarnya isi surat dari Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono kepada pengurus internal Partai Demokrat. Bahkan, AHY mengaku senang jika isi surat tersebut diketahui publik.

AHY menyatakan tidak tahu awalnya isi surat tersebut bisa beredar ke publik. Namun, dia tidak pernah merasa itu adalah sesuatu yang tabu. Justru dia menilai isi surat tersebut beredar ke publik menjadi sesuatu yang sangat baik.

"Jadi kalau misalnya pun diketahui publik saya pun merasa senang. Artinya lebih banyak lagi yang tahu," ujarnya kepada wartawan di Colomadu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Senin (8/4).

Menurutnya, SBY menulis surat tersebut bukan sebagai Ketua Umum Partai Demokrat melainkan sebagai bapak bangsa, serta sebagai mantan presiden yang ingin terus mengingatkan masyarakat Indonesia agar lebih baik lagi jalannya. SBY juga ingin mengingatkan agar Indonesia tidak mengulangi apa yang tidak baik di masa lalu.

"Publik banyak yang tahu mungkin lebih bagus lagi supaya kita semuanya semakin memiliki kesadaran bahwa jangan sampai kita semua terpecah belah hanya karena pertarungan politik yang sifatnya sesaat saja," imbuhnya.

Dia menambahkan, yang membuat SBY terus ingin berkontribusi kepada situasi politik di tanah air ini adalah untuk mencegah jangan sampai terjadi perpecahan atau polarisasi. SBY mengimbau agar jangan sampai terjadi perpecahan hanya karena pertarungan politik.

"Pak SBY sudah sangat baik mengingatkan kita semuanya. Beliau hanya menginginkan apa yang telah beliau lakukan selama mengabdi di TNI, di pemerintahan dan sebagai presiden itu segala yang baik bisa dilanjutkan, yang dulu pernah dirasakan pahit dan sulit untuk dicarikan solusinya jangan sampai terjadi lagi hari ini dan ke depan," ucapnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA