Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Ratusan Gerilyawan Taliban Serbu Provinsi Badghis

Jumat 05 Apr 2019 20:52 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Milisi Taliban

Milisi Taliban

Foto: EPA
Serbuan Taliban di Afghanistan barat ini menyebabkan korban luka.

REPUBLIKA.CO.ID, HEART -- Ratusan gerilyawan Taliban menyerbu salah satu distrik di Provinsi Badghis, Afghanistan Barat.  Insiden tersebut menimbulkan korban luka baik dari pihak pasukan pemerintah maupun kelompok gerilyawan. 

Distrik Bala Murghab kerap menjadi titik pertempuran dalam dua bulan terakhir. Sejumlah pejabat sebelumnya memperingatkan bahwa distrik tersebut bisa jatuh ke tangan Taliban tanpa adanya bantuan. 

Pertempuran di Afghanistan biasanya meningkat menjelang musim semi saat kedua belah pihak berupaya meningkatkan pengaruh mereka dalam pembicaran damai.  

Baca Juga

Taliban menewaskan 36 anggota pasukan pemerintah dan merebut sejumlah pos pemeriksaan keamanan dalam serangan yang meletus pada Rabu (3/4) malam, kata gubernur Bala Murghab, Waris Sherzad pada Kamis (4/4) malam.  

“Lebih dari 30 gerilyawan Taliban ikut tewas,” ungkap juru bicara gubernur Badghis, Jamshed Shahabi. 

Qari Yousuf Ahmadi, juru bicara Taliban, mengatakan pihaknya menyerang dari empat arah dan merebut lima pos pemeriksaan. 

Kementerian Pertahanan Afghanistan, dalam serangkaian cuitan, menuliskan bahwa pasukannya memilih "mundur secara taktis" dari pos pemeriksaan guna menghindari korban sipil. Kementerian tersebut mengatakan mereka menyeru serangan udara terhadap sejumlah posisi Taliban.  

Konflik di Badghis sangat hebat. Sama halnya dengan Provinsi Kunduz di utara dan Provinsi Helmand di selatan dalam beberapa pekan terakhir. Bulan lalu, masing-masing pihak memakan banyak korban di Badghis dan di salah satu pos pemeriksaan 50 anggota pasukan keamanan Afghanistan menyerah kepada Taliban.   

Pertempuran antarkelompok militan juga meningkat. Kantor PBB Urusan Kemanusiaan (UN-OCHA) dalam pernyataan, Kamis, mengatakan serangan ISIS terhadap milisi  Taliban pada 23 Maret mengakibatkan 21 ribu orang di Provinsi Kunar dan Nangarhar kehilangan tempat tinggal mereka.

Putaran terbaru pembicaraan damai antara Amerika Serikat dan pejabat Taliban dirampungkan bulan lalu. Menurut kedua belah pihak pembicaraan tersebut mengalami kemajuan.  

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA