Tuesday, 18 Rajab 1442 / 02 March 2021

Tuesday, 18 Rajab 1442 / 02 March 2021

Menuntun Suku Togutil ke Jalan Allah

Senin 01 Apr 2019 14:55 WIB

Red: Budi Raharjo

Ratusan mualaf suku Togutil di pedalaman Halmahera Timur mendapat layanan khitanan massal dan pemeriksaan kesehatan.

Ratusan mualaf suku Togutil di pedalaman Halmahera Timur mendapat layanan khitanan massal dan pemeriksaan kesehatan.

Foto: dok. IMS
Sedikit demi sedikit suku Togutil mendapatkan ajaran Islam.

REPUBLIKA.CO.ID,

Oleh Fuji E Permana

Hidup di hutan, berpindah-pindah (nomaden), dan tak mengenal agama. Begitulah dahulu kehidupan suku Togutil yang mendiami hutan-hutan di Kabupaten Halmahera Timur, Maluku Utara. Namun, kini cahaya Ilahi telah menerangi mereka.

Adalah Ustaz Nurhadi, dai dari ormas Hidayatullah, yang memperkenalkan Islam kepada mereka. Alhamdulillah, berkat pendekatan dan pendampingan yang dilakukannya, suku Togutil perlahan-lahan tertarik pada agama rahmatan lil `alamin ini.

Saat ini, sudah sekitar 100 orang suku Togutil memeluk agama Islam. Sedikit demi sedikit mereka diajari ajaran Islam, hidup lebih baik, cara bercocok tanam, berpakaian, berperilaku, dan lain sebagainya.

Ustaz Nurhadi yang ditugaskan Hidayatullah berdakwah di wilayah pedalaman mengatakan, ada kebutuhan bagi suku Togutil yang sudah memeluk Islam, yakni khitan. Karena itu, setahun silam ia berkomunikasi dengan Islamic Medical Service (IMS) agar bisa diadakan program kesehatan di pedalaman Halmahera Timur, khususnya untuk suku Togutil.

"Alhamdulillah untuk bantuan-bantuan lain sudah banyak yang masuk, namun untuk layanan kesehatan terutama untuk khitanan belum ada sama sekali," kata Ustaz Nurhadi kepada Republika, Ahad (31/3).

Pada akhir Maret 2019, IMS berhasil menjangkau pedalaman Halmahera Timur. Kemudian, dilakukan kegiatan khitanan massal di Desa Wasileo dan Desa Patlean, Kecamatan Maba Utara selama lima hari. Untuk sampai di dua desa tersebut, tim IMS menempuh perjalanan selama dua hari dari Ternate, dengan dua kali lewat jalur laut dan dua kali jalur darat.

Direktur IMS, Imron Faizin, mengatakan, program khitanan untuk mualaf di pedalaman merupakan salah satu program unggulan IMS. Sejauh ini, sudah sekitar 1.200 mualaf di pedalaman telah dikhitan oleh IMS.

Imron memimpin langsung tim IMS ke pedalaman Halmahera Timur. Sebanyak 120 mualaf dan warga dhuafa telah dikhitan. Sebenarnya masih ada ratusan Muslim lainnya yang berharap bisa dikhitan. "Semoga semuanya nanti dapat terlayani dengan baik," kata dia.

photo
Mualaf suku Togutil di pedalaman Halmahera Timur mendapat layanan khitanan massal dan pemeriksaan kesehatan.

Selain menggelar khitanan massal, IMS juga memberikan layanan kesehatan lainnya. Hal ini terasa istimewa mengingat belum pernah ada tim medis yang terdiri atas dokter dan asistennya (perawat) lengkap dengan obat-obatan mengunjungi daerah-daerah pedalaman di Kabupaten Halmahera Timur.

"Masyarakat di pedalaman Halmahera Timur dan suku Togutil sebagian besar menderita penyakit kulit, gangguan telinga, asma, dan infeksi saluran pernapasan akut," kata Imron.

IMS memberikan layanan kesehatan berupa pengobatan umum terhadap 100 pasien di Desa Wasileo, Kecamatan Maba Utara. Kemudian, IMS menuju Desa Patlean menggunakan mobil bak terbuka selama tiga jam perjalanan menyusuri hutan, rawa, dan pantai. Di Desa Patlean pun sebanyak 100 warga mendapatkan layanan kesehatan.

Kepala Desa Wasileo, Hasan Sulaiman mengungkapkan rasa syukurnya atas layanan yang diberikan IMS untuk warganya. "Ini luar biasa, IMS jauh-jauh datang dari Jakarta untuk memberikan layanan khitanan massal dan pengobatan secara gratis," katanya. (ed:wachidah handasah)

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA