Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Kerugian Akibat Banjir dan Longsor Bantul Capai Rp 402 M

Ahad 31 Mar 2019 14:08 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Warga melintasi genangan banjir di jalan Parangtritis, Donotirto, Kretek, Bantul, DI Yogyakarta, Senin (18/3/2019).

Warga melintasi genangan banjir di jalan Parangtritis, Donotirto, Kretek, Bantul, DI Yogyakarta, Senin (18/3/2019).

Foto: Antara/Hendra Nurdiyansyah
Status darurat bencana di Bantul diperpanjang.

REPUBLIKA.CO.ID,YOGYAKARTA -- Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DIY, Biwara Yuswantana mengatakan, kerugian total yang diakibatkan banjir dan longsor di Kabupaten Bantul mencapai Rp 402 miliar. Kerugian ini mencakup seluruh sarana dan prasarana yang rusak pascabanjir dan longsor ini. 

Sarana dan prasarana yang rusak diantaranya sekolah, rumah penduduk, jalan, jembatan, talud dan gorong-gorong. "Peternakan, kandang, perikanan, kolam ikan, karamba, pertanian bawang, padi dan sayuran, UMKM dan tempat usaha juga ada yang mengalami kerusakan," kata Biwara saat dikonfirmasi. 

Ia menjelaskan, dari total kerugian tersebut, Rp 8,5 miliar merupakan kerusakan dari fasilitas publik. Misalnya, tanggul sungai, hingga jembatan. 

"Tebing dan tanggul Sungai Opak, tanggul Sungai Winongo, tebing Sungai Bedog ada yang hancur, jembatan ada empat unit yang rusak, itu saja Rp 8,5 miliar," jelasnya. 

Laporan kerugian ini ia dapat dari Bupati Kabupaten Bantul. Sementara, untuk kerugian akibat banjir di Kulon Progo dan Gunungkidul, ia belum mendapatkan laporan. 

"Wilayah lain masih menunggu (laporan)," tambahnya. 

Untuk itu, pihaknya masih menunggu laporan kerugian yang disebabkan banjir dari daerah terdampak lainnya. Tentunya, setelah semua daerah melaporkan kerugian, dana yang disiapkan untuk normalisasi dan pemulihan seluruh sarana dan prasarana dapat dianggarkan. 

"Nanti kita cari solusi anggaran (setelah seluruh laporan masuk)," jelasnya. 

Sementara itu, Manager Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) BPBD Kabupaten Bantul, Aka Lukluk Firmansyah mengatakan, untuk kerugian akibat kerusakan infrastruktur yang sudah dihitung mencapai Rp 48 miliar. "Ini belum (termasuk kerugian) dari sektor perumahan, peternakan, tempat usaha dan pariwisata," ujar Aka. 

Untuk perbaikan seluruh sarana dan prasarana secara keseluruhan, pihaknya masih menunggu keputusan dari Pemerintah Provinsi DIY. Yang pasti, pihaknya selalu berkoordinasi terkait kerugian yang diakibatkan banjir dan longsor ini. 

"(Perbaikan) itu menunggu kebijakan atas. Apakah nanti akan menggunakan dana Bantul, DIY atau pusat," kata Aka.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA