Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Taiwan Ingin Beli Tank dan Pesawat F-16B dari AS

Kamis 28 Mar 2019 16:25 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen (tengah) saat mengunjungi USS Arizona Memorial di Honolulu, Hawaii, 28 Oktober 2017.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen (tengah) saat mengunjungi USS Arizona Memorial di Honolulu, Hawaii, 28 Oktober 2017.

Foto: Cindy Ellen Russell/The Star-Advertiser via AP
Presiden Taiwan mengatakan AS menanggapi positif permintaan beli tank dan pesawat

REPUBLIKA.CO.ID, TAIPEI -- Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan Amerika Serikat (AS) sudah menanggapi positif permintaan negaranya untuk pembelian senjata yang baru. Dalam kunjungannya ke Hawaii, Tsai mengatakan ia sudah beritahu lembaga think tank The Heritage Foundation Taiwan ingin membeli tank M-1 Abrams dan pesawat jet F-16B.

"Akan sangat meningkatkan pertahanan daratan dan udara kami, memperkuat moral militer dan menunjukan kepada dunia komitmen AS terhadap pertahanan Taiwan," kata Tsai seperti dilansir dari South Morning Cina Post, Kamis (28/3).

Pembelian itu dilakukan di tengah semakin kuatnya ancaman Cina kepada Taiwan. AS tidak memiliki hubungan resmi dengan Taiwan tapi mereka terikat dengan hukum yang mewajibkan membantu negara lain mempertahankan diri mereka sendiri.

Pada Ahad (24/3), kemarin AS mengirimkan Angkatan Laut dan Coast Guard menuju selat yang memisahkan Taiwan dengan Cina. Hal itu meningkatkan pergerakan AS di perairan strategis untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap Taiwan.

Tsai mengatakan saat ini Cina memperkuat paksaan mereka agar Taiwan menerima 'satu negara, dua sistem'. Tapi karena Tsai ingin Taiwan memiliki status quo maka Taiwan perlu 'meningkatkan kemampuan pertahanan diri dan tangkisan'.

"Untungnya, Taiwan tidak berdiri sendiri, komitmen Amerika Serikat terhadap Taiwan lebih kuat dari sebelumnya," ujar Tsai menambahkan.

Tsai mengatakan ia merasa kini pembelian senjata dari AS tidak lagi terlalu dipolitisasi. Ia mengatakan kini Taiwan dapat berdiskusi dengan jujur dalam hak Taiwan memiliki senjata.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA