Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Kata Peneliti LIPI Soal Visi-Misi Capres di Pemerintahan

Kamis 28 Mar 2019 15:15 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Ratna Puspita

Peneliti senior Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Syamsuddin Haris.

Peneliti senior Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Syamsuddin Haris.

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Capres menganggap sistem pemerintahan saat ini sudah ideal sehingga tak ada solusi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Peneliti senior Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Syamsuddin Haris memandang visi misi Capres pada bidang pemerintahan tak punya kerangka besar. Menurutnya, masing-masing capres menganggap sistem pemerintahan saat ini sudah ideal sehingga tak memunculkan solusi.

"Terkait visi bidang politik, para Capres tak punya kerangka besar yang jelas mengenai bangunan sistem politik, pemerintahan, dan demokrasi ke depan," katanya dalam satu kegiatan diskusi pada Kamis, (28/3).

Ia menilai permasalahan saat ini yaitu sistem demokrasi belum berorientasi pada kedaulatan rakyat. Ia menilai oligarki politik dan ekonomi malah membajak demokrasi di semua lini pemerintahan dari tingkat kabupaten/kota hingga nasional.

Baca Juga

"Bila para Capres dan timses beranggapan sistem politik dan ketatanegaraan yang berlaku sudah baik dan ideal, maka sejujurnya tidak ada yang bisa diharapkan bangsa ini dari kontestasi pemilu yang gaduh selama berbulan-bulan ini," ujarnya.

Ia menyoroti adanya masalah dalam desain dan praktek pemerintahan. Contohnya produk amandemen konstitusi tambal sulam atau sistem pemilu yang mendorong politik uang.

Ia menyarankan agar capres mencarikan solusi terbaik guna menyelesaikan masalah itu. "Praktik politik yang cenderung bermasalah itu mesti diidentifikasi para capres dan timsesnya agar bisa dicarikan solusinya," ucapnya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA