Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

BPBD DIY Salurkan Air Bersih untuk Korban Banjir Bantul

Rabu 20 Mar 2019 07:16 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Ani Nursalikah

Warga melintasi genangan banjir di jalan Parangtritis, Donotirto, Kretek, Bantul, DI Yogyakarta, Senin (18/3/2019).

Warga melintasi genangan banjir di jalan Parangtritis, Donotirto, Kretek, Bantul, DI Yogyakarta, Senin (18/3/2019).

Foto: Antara/Hendra Nurdiyansyah
Penyaluran air difokuskan di wilayah Imogiri.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) mulai menyalurkan air bersih kepada warga terdampak banjir dan tanah longsor di DIY. Hal ini dilakukan karena sumur warga yang tercemar sehingga membutuhkan pasokan air bersih.

Kepala Pelaksana BPBD DIY Biwara Yuswantana mengatakan, penyaluran difokuskan di wilayah Imogiri, Bantul. Sebab, wilayah ini merupakan daerah paling parah terdampak banjir dan longsor.

"Sudah (didistribusikan air bersih). Rakor (rapat koordinasi) tadi dilaporkan dropping air sudah dilakukan untuk warga yang sumurnya tercemar di Imogiri," kata Biwara kepada Republika.co.id, Selasa (19/3) malam. 

Walaupun distribusi difokuskan di wilayah Imogiri, bukan berarti wilayah lainnnya diabaikan. Tidak hanya Kabupaten Bantul, Gunungkidul dan Kulon Progo pun juga terjadi banjir.

Oleh karena itu, ia akan melayani permintaan warga lain terkait air bersih ini. Kebutuhan air bersih juga disampaikan oleh warga Parangtritis, Turi dan Tirtohargo.

Saat ini, proses evakuasi korban masih terus dilakukan. Beberapa wilayah di DIY seperti Gunungkidul, Bantul dan Kulon Progo pun telah berstatus tanggap darurat bencana.

"Kulon Progo juga sudah tetapkan tanggap darurat dari 17 sampai 30 Maret," katanya.

Penyisiran korban pun juga difokuskan di Imogiri, Bantul. Bahkan, dua korban yang tertimbun akibat longsor masih belum ditemukan.

Selain itu, masih ada sebagian warga Bantul yang mengungsi. Hal ini karena di beberapa tempat masih ada air yang belum surut.

"Pengungsi di Bantul tinggal lansia dan balita," ujar Biwara.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA