Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Respons PM Jacinda Ardern Atas Penembakan Tuai Pujian

Senin 18 Mar 2019 09:30 WIB

Red: Ani Nursalikah

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern bertemu dengan anggota komunitas Muslim setelah penembakan massal di dua masjid, di Christchurch, Selandia Baru, 16 Maret 2019.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern bertemu dengan anggota komunitas Muslim setelah penembakan massal di dua masjid, di Christchurch, Selandia Baru, 16 Maret 2019.

Foto: EPA/EFE
Ardern meyakinkan warganya agar tetap bersatu.

REPUBLIKA.CO.ID, WELLINGTON -- Ketenangan dan belas kasih yang ditunjukkan oleh Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern dalam menanggapi pembunuhan 50 Muslim telah menghapus keraguan yang dialamatkan kepadanya. Beberapa jam setelah pembantaian di Christchurch yang membuat Selandia Baru terguncang, Ardern yang berusia 38 tahun datang dengan melakukan hal yang tepat.

Dia segera menyebut pembunuhan massal itu sebagai terorisme. Dia meyakinkan warganya agar tetap bersatu.

Sehari setelah serangan itu, Ardern memimpin sebuah kelompok multipartai untuk mengunjungi keluarga-keluarga yang berduka dan anggota komunitas Muslim. Mengenakan jilbab hitam, dia memeluk kerabat dan membiarkan mereka mengatur langkah dan agenda saat dia mendengarkan dan menawarkan kenyamanan.

"Perdana menteri, ketika dia datang mengenakan jilbabnya, itu besar bagi kami," kata Dalia Mohamed yang kehilangan ayah mertuanya Hussein Mustafa di masjid Al Noor.

Ardern juga segera membuat undang-undang pengetatan senjata yang mungkin sulit secara politis. Dia menjadikan pengaturan UU senjata prioritas pemerintahnya.

"Kinerja Ardern luar biasa, dan saya percaya dia akan sangat dipuji baik di dalam negeri maupun internasional," kata komentator politik Bryce Edwards dari Victoria University di Wellington.

photo
Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern saat konferensi pers terkait penembakan di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3).
Ardern menjadi terkenal selama pemilihan Selandia Baru 2017 di Selandia Baru. Dia dipuji secara global sebagai bagian dari gelombang baru para pemimpin muda yang progresif, termasuk Emmanuel Macron dari Prancis dan Justin Trudeau dari Kanada.

Kehamilan Ardern, cuti hamil dan kelahiran putrinya saat menjabat juga membedakannya. Banyak orang melihatnya sebagai simbol kemajuan bagi perempuan dalam peran kepemimpinan. Pada 1990, Benazir Bhutto dari Pakistan adalah satu-satunya pemimpin pemerintahan yang melahirkan saat menjabat.

Ardern muncul di acara bincang-bincang di AS. Dia membawa bayi perempuannya ke rapat PBB tahun lalu dan itu meningkatkan popularitasnya.

photo
Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern (kanan) memeluk dan menghibur seorang wanita ketika ia mengunjungi Masjid Kilbirnie untuk meletakkan bunga sebagai penghormatan kepada para korban serangan penembakan masjid di Christchurch, Ahad (17/3/2019).
Status Ardern sebagai perdana menteri termuda di negara itu dan wanita ketiga yang memegang jabatan itu di Selandia Baru menciptakan ungkapan Jacinda-mania. Tapi ada keraguan yang mengganggu tentang apakah selebritasnya menutupi kekurangan substansi atau baja.

Dan ketika Ardern menyelesaikan satu tahun jabatannya pada Oktober, komentator politik memuji dia dengan menggerakkan politik pemerintahan ke kiri. Tetapi mereka juga mencatat sedikit yang telah dicapai, dan memanggil Ardern karena membuat kemajuan lambat.

Mereka juga mengkritik penanganannya terhadap ekonomi karena kepercayaan bisnis telah merosot ke level terendah dalam satu dekade setelah dia membatasi kepemilikan properti asing dan menaikkan upah minimum.

Baca Juga

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA