Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Uni Eropa Putuskan Penyelembihan Islami tak Masuk Organik

Rabu 27 Feb 2019 22:22 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Nashih Nashrullah

Pemingsanan sapi di sebuah Rumah Potong Hewan (RPH).

Pemingsanan sapi di sebuah Rumah Potong Hewan (RPH).

Foto: adelaidenow.com.au
Penyembelihan Islami dinilai tak memenuhi kesejahteraan hewan.

REPUBLIKA.CO.ID,  LUXEMBOURG CITY — Pengadilan Tinggi Uni Eropa (CJEU) memutuskan daging halal tidak bisa dilabeli organik. Alasannya, daging halal tidak mengindahkan kesejahteraan hewan. 

Seperti dilansir di Farminguk.com pada Rabu (27/2), prosesi membunuh hewan tanpa setrum dianggap gagal untuk mematuhi standar kesejahteraan hewan tertinggi.

Tidak adanya anestesi yang diberikan pada hewan, dianggap membuat hewan menderita saat disembelih. Karena itu, metode penyembelihan hewan tidak dapat ditempatkan di bawah standar organik Uni Eropa.

Baca Juga

Asosiasi Kesejahteraan Hewan di Prancis membawa kasus label organik untuk daging halal ke pengadilan pada 2012 lalu.

Asosiasi itu beranggapan daging halal tidak boleh diberi label organik. Awalnya, Pengadilan Prancis menolak kasus oeuvre d'assistance aux betes d'abattoirs (OAB) sebelum CJEU turun tangan. 

“Pengadilan mengingatkan bahwa studi ilmiah telah menunjukkan bahwa pra-pemingsanan (setrum atau anestesi) adalah teknik yang membahayakan kesejahteraan hewan, paling tidak pada saat pembunuhan,” tulis CJEU dalam surat putusannya. 

Putusan tersebut mengikuti seruan bersama yang dibuat Organisasi Kesejahteraan Hewan Australia (RSPCA) dan Asosiasi Dokter Hewan Inggris (BVA), yang mendesak pemerintah Inggris mencabut pembebasan hukum pada praktik penyembelihan hewan tanpa setrum. 

Kedua kelompok itu beranggapan, penyembelihan tanpa setrum menyebabkan rasa sakit dan penderitaan pada hewan. 

Berdasarkan data, angka-angka terbaru pada 2017/2018 menunjukkan, lebih dari 120 juta hewan disembelih tanpa setrum atau bius di Inggris.

Artinya, rata-rata lebih dari tiga hewan disembelih setiap detik. Beberapa negara Eropa, termasuk Belgia, Islandia, Swedia, Swiss, dan Denmark telah melarang penyembelihan tanpa setrum atau bius.   

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA