Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Israel Tangkap Kepala Al Waqf Yerusalem, Syeikh Abdul Azim

Ahad 24 Feb 2019 17:22 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

Masjid Al Aqsha

Masjid Al Aqsha

Foto: .
Israel dinilai sedang bermain api dengan menangkah Syeikh Abdul Azim.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Pasukan Israel menangkap Kepala Dewan Wakaf (Al Waqf) Syeikh Abdul Azim Salhab pada Ahad (24/2). Al Waqf merupakan otoritas yang dibentuk Yordania dan bertugas mengawasi situs-situs suci umat Muslim dan Kristen di Yerusalem.

Menurut para pejabat Al Waqf, Syeikh Salhab ditangkap di rumahnya di Yerusalem dalam sebuah operasi penggerebekan yang dilakukan di kota tersebut dan Tepi Barat. Mereka mengatakan penangkapan terhadap Salhab cukup janggal.

Baca Juga

"Dia adalah tokoh paling senior Yordania di wilayah (Palestina). Dua puluh tahun lalu (jika) polisi ingin menginterogasi mufti, mereka akan memanggil dan mengundangnya, tapi datang ke rumah seseorang yang telah berusia 75 tahun seperti itu pada jam 5 pagi tidak dapat diterima," ujar seorang pejabat Al Waqf, dikutip laman Aljazirah.

Menteri Al Waqf dan Urusan Islam Yordania Abdulnasser Abu al-Bassal mengecam penangkapan Syeikh Salhab. Ia menuding Israel "bermain api di tengah situasi yang sulit". Ia menyerukan agar Israel segera membebaskan mereka yang ditahan.

Selain Syeikh Salhab, sebanyak 13 warga Palestina lainnya turut ditangkap dalam operasi penggerebekan yang dilakukan pasukan Israel di Yerusalem dan Tepi Barat. Belum ada keterangan resmi dari Israel perihal alasan penangkpan tersebut.

Operasi pasukan Israel di Yerusalem dan Tepi Barat terjadi setelah warga Palestina melaksanakan shalat di dekat area gerbang Al-Rahma yang terletak di dalam kompleks Masjid Al-Aqsa pada Jumat lalu. Itu merupakan yang pertama dalam 16 tahun terakhir.

Area di dekat Al-Rahma merupakan lorong gerbang dan tangga menuju aula yang telah ditutup otoritas Israel selama bertahun-tahun. Pada Jumat lalu, Al Waqf mengumumkan pembukaan kembali masjid.

Syeikh Salhab membuka pintu aula dan warga Palestina menunaikan shalat Jumat di sana. Kepolisian Israel menuding Al Waqf berusaha mengubah status quo di situs sensitif.  Pekan lalu, otoritas Israel menutup gerbang Al-Rahma, mencegah ratusan jamaah Palestina memasuki kompleks Masjid Al-Aqsa.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA