Tuesday, 16 Rajab 1444 / 07 February 2023

FAO: Harga Pangan Dunia Naik pada Januari

Jumat 08 Feb 2019 00:10 WIB

Red: Nidia Zuraya

Sayuran dan buah produk hortikultura (ilustrasi)

Sayuran dan buah produk hortikultura (ilustrasi)

Foto: distan.pemda-diy.go.id
FAO menaikkan perkiraan produksi sereal dunia menjadi 2,611 miliar ton

REPUBLIKA.CO.ID, ROMA -- Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) pada Kamis (7/2) menyatakan harga pangan dunia naik pada Januari. Kenaikan tersebut didukung oleh rebound pada harga-harga susu serta pertunjukan yang lebih kuat untuk minyak-minyak nabati dan gula.

Indeks harga makanan FAO, yang mengukur perubahan bulanan untuk sekeranjang sereal, minyak sayur, produk susu, daging dan gula, rata-rata 164,8 poin bulan lalu terhadap 161,8 pada Desember. Meskipun naik, indeks masih 2,2 persen di bawah level Januari 2018.

Indeks harga susu FAO melonjak 7,2 persen dari nilai Desember, mengakhiri penurunan selama tujuh bulan. FAO mengatakan pasokan ekspor terbatas dari Eropa, yang disebabkan oleh permintaan internal yang kuat, adalah kekuatan pendorong utama di balik kenaikan tersebut.

Indeks harga minyak nabati FAO naik 4,3 persen dari bulan sebelumnya, sedangkan indeks gula naik 1,3 persen dan indeks sereal membuat keuntungan marjinal pada Desember. Indeks harga daging sebagian besar tidak berubah.

FAO menaikkan perkiraan produksi sereal dunia terbaru untuk 2018 menjadi 2,611 miliar ton, sedikit lebih tinggi dari angka Desember, mencerminkan revisi naik untuk jagung, gandum dan beras.

"Sebagian besar pertumbuhan yang diproyeksikan terkait dengan kenaikan yang diperkirakan di Eropa, di mana cuaca yang menguntungkan sejauh ini menopang prospek hasil sementara juga menabur perkiraan akan berkembang, sebagian besar didorong oleh harga-harga yang menarik," kata FAO.

Meskipun ada kenaikan dalam proyeksi terbaru, produksi sereal global masih diperkirakan akan tetap 1,8 persen di bawah rekor tertinggi 2017.

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA