Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Senator Cory Booker Ramaikan Kandidat Calon Presiden AS

Sabtu 02 Feb 2019 05:07 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Esthi Maharani

 Cory Booker

Cory Booker

Booker yang berasal dari Partai Demokrat itu menambah daftar bakal calon presiden

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Senator Amerika Serikat Cory Booker mengumumkan keinginannya untuk maju di Pemilihan Presiden Amerika Serikat pada 2020 mendatang. Booker yang berasal dari Partai Demokrat itu menambah daftar bakal calon presiden dari Partai Demokrat di Pemilu AS.

Ia juga menjadi senator keempat AS yang mengumumkan tawaran diri sebagai calon presiden diantara kandidat dari beragam ras yang mencoba menggeser Presiden Donald Trump.

Pengumumannya tersebut pun datang sebagai kejutan kecil. Senator asal New Jersey itu belakangan telah muncul di acara-acara politik di Iowa dan New Hampshire ketika spekulasi muncul bahwa ia menawarkan diri dalam pemilihan presiden.

"Saya percaya bahwa kita dapat membangun negara di mana tidak ada yang dilupakan, tidak ada yang tertinggal," kata Booker dalam sebuah video di situs webnya, sebagaimana dilansir Reuters, Jumat (1/2).

Booker menambahkan, dia akan fokus pada menciptakan pekerjaan yang baik dan memperbarui sistem peradilan pidana. Dia juga mengumumkan upayanya menghilangkan diskriminasi rasial yang terjadi di AS. Diketahui, Booker adalah orang kulit hitam Amerika kedua yang memutuskan untuk mencalonkan diri, setelah Senator AS Kamala Harris dari California.

Dalam pesan awalnya, ia pun mengadvokasi persatuan dan bipartisanship. Dalam sebuah wawancara di ABC "The View" pada hari Jumat, Booker mengatakan dia tidak berlari untuk merobohkan orang dan sebagian besar menghindari mengkritik Trump.

"Itulah yang harus kita lakukan di negara ini, kumpulkan orang," ujar Booker.

Booker juga menyebut dirinya seorang progresif yang mendukung rencana perawatan kesehatan Medicare untuk semua warga dan memiliki catatan suara liberal di Senat. Dalam menjalankan sebagai pendatang baru di Washington, Booker mengikuti jejak politisi kulit hitam Amerika lainnya, Barack Obama, yang meninggalkan kursi Senat dan akhirnya memenangkan kursi kepresidenan pada 2008.

Kontes pencalonan demokratis dimulai pada Februari 2020 di titik awal tradisional Iowa. Kandidat yang mengumpulkan mayoritas delegasi akan dicalonkan pada konvensi partai pada musim panas dan kemungkinan akan menghadapi Trump, seorang Republikan, dalam pemilihan umum.

Beberapa orang di partai itu meyakini figur mapan yang dapat memikat pemilih tengah adalah cara untuk memenangkan kembali Gedung Putih. Selain itu, beberapa menilai wajah baru  dan khususnya yang beragam - diperlukan untuk memberi energi pada basis partai yang semakin condong ke kiri.

Dalam sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh CNN pada bulan Desember, Booker adalah favorit dari 5 persen pemilih Demokrat yang potensial secara nasional, di belakang mantan Wakil Presiden Joe Biden, Senator Sanders dari Vermont dan mantan Perwakilan AS Beto O'Rourke of Texas. Namun, Booker dipandang oleh analis politik sebagai calon pesaing papan atas untuk nominasi.

Sebagai anggota Komite Kehakiman Senat, ia adalah seorang kritikus blak-blakan tentang pencalonan Kavanaugh ke pengadilan tinggi. Pada satu titik, Booker merilis memo rahasia bahwa Partai Republik yang mengendalikan komite tetap merahasiakannya.

Dia juga mengambil langkah yang tidak biasa bersaksi melawan sesama senator, Republikan Jeff Sessions, ketika Trump menominasikan Sesi untuk menjadi jaksa agung. Namun, ketika Trump kemudian memecat Sesi karena penolakannya dalam penyelidikan Rusia, Booker mengatakan itu adalah "perkembangan yang mengkhawatirkan."

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA