Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Soal Pembebasan Baasyir, Kiai Maruf: Serahkan ke Pemerintah

Rabu 23 Jan 2019 21:30 WIB

Red: Bayu Hermawan

KH Ma'ruf Amin menghadiri launcing 'Kopi Abah' di Bandung, Kedatangan KH Ma'ruf Amin memberikan semangat dan motivasi kepada anak muda, khususnya para santri untuk kreatif dalam membangun ekonomi.

KH Ma'ruf Amin menghadiri launcing 'Kopi Abah' di Bandung, Kedatangan KH Ma'ruf Amin memberikan semangat dan motivasi kepada anak muda, khususnya para santri untuk kreatif dalam membangun ekonomi.

Foto: dok. TKN
Kiai Maruf mengatakan rencana pembebasan Baasyir adalah niat yang baik.

REPUBLIKA.CO.ID, TUBAN -- Calon Wakil Presiden (Cawapres) nomor urut 01, KH Maruf Amin menyerahkan keputusan dikaji kembali pembebasan Abu Bakar Baasyir kepada pemerintah. Menurutnya rencana pemerintah untuk membebaskan Baasyir dengan alasan kemanusiaan sesuatu hal yang baik.

"Itu kita serahkan kepada Pemerintah," kata Kiai Maruf disela kegiatannya di Tuban, Jawa Timur, Rabu (23/1).

Kiai Maruf mengatakan, rencana pembebasan Ba'asyir atas dasar kemanusiaan adalah sebuah cita-cita yang baik, namun secara teknis, terkait mekanisme persyaratan, Pemerintah lebih mengetahui.

"Upaya pembebasan itu cita-cita yang baik, tapi secara teknis tentu pemerintah yang lebih tahu," ujarnya.

Sebelumnya Pemerintah menyatakan akan membebaskan Abu Bakar Ba'asyir setelah yang bersangkutan menjalani sembilan tahun dari 15 tahun hukuman yang dideranya.

Syaratnya, sebagaimana dikatakan Presiden Joko Widodo sebagai persyaratan dasar, Ba'asyir harus menyatakan kesetiaannya kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia, Pancasila, dan UUD 1945. Ba'asyir ditengarai menolak hal tersebut. Sehingga Pemerintah dikabarkan akan membatalkan rencananya membebaskan Ba'asyir.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA