Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Habib Lutfi: Indonesia Kaya Ulama dan Wali Perekat Umat

Kamis 17 Jan 2019 22:48 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Nashih Nashrullah

Kapolri Jenderal Tito Karnavian (tengah) dan Kapolda Jateng Irjen Condro Kirono (kanan) didampingi Ketua Jam'iyyah Ahlith Thoriqoh al-Mutabarah al-Nahdliyyah (JATMAN) Habib Muhammad Luthfi bin Yahya (kedua kiri) bersilaturahmi dengan ulama di Gedung Kanzus Sholawat, Pekalongan, Jawa Tengah, Selasa (17/7).

Kapolri Jenderal Tito Karnavian (tengah) dan Kapolda Jateng Irjen Condro Kirono (kanan) didampingi Ketua Jam'iyyah Ahlith Thoriqoh al-Mutabarah al-Nahdliyyah (JATMAN) Habib Muhammad Luthfi bin Yahya (kedua kiri) bersilaturahmi dengan ulama di Gedung Kanzus Sholawat, Pekalongan, Jawa Tengah, Selasa (17/7).

Foto: Antara/Harviyan Perdana Putra
Persatuan adalah modal penting dalam datangnya keberkahan bagi segenap bangsa.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG – Ketua Umum Jam’iyyah at-Thariqah al-Mu’tabarah an-Nahdliyyah (Jatman) Maulana Habib Lutfi bin Yahya menyatakan Indonesia tidak saja kaya dengan sumber daya alamnya, namun juga kaya ulama dan para wali. 

Menurutnya, para ulama dan wali tersebut adalah mutiara-mutiara  berkilauan yang dimuliakan Allah SWT. 

"Mereka adalah para ulama yang menyatukan menjadi perekat umat," kata Habib Lutfi saat memberikan tausiyah di acara peringatan Haul Habib Hasan bin Toha bin Muhammad bin Yahya di Semarang, Jawa Tengah, beberapa waktu lalu. 

Dalam tausiyahnya, ulama asal Pekalongan ini mengatakan, bahwa para ulama dan wali di Indonesia tersebut bukanlah ulama yang hanya ahli memutar tasbih, melainkan juga ahli dalam bidang ekonomi, pertanian, perkebunan, kelautan, strategi, dan kesehatan.

Habib Lutfi lantas mengajak jamaah yang hidup di zaman ini untuk selalu mengikuti dan meneladani para ulama tersebut. Beliau menyerukan agar umat belajar meneladani ulama pendahulu, serta meneruskannya kepada generasi setelahnya.  

Di akhir tausiyahnya, mantan ketua MUI Jawa Tengah ini menegaskan  setiap warga negara harus berkomitmen menjaga keutuhan Bangsa Indonesia. 

Beliau mengingatkan umat jangan sampai mudah terpecah-belah, termakan hoax (berita palsu) dan diadu domba. Sehingga, dengan begitu Indonesia akan mudah dipecah-belah. 

Habib Lutfi juga menyeru kepada semua elemen bangsa, termasuk ulama, umara, TNI dan Polri, serta rakyat untuk bersinergi dan bersatu dalam membangun Indonesia.

Selain para ulama, haul Habib Hasan juga dihadiri Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, perwakilan dari Pangdam dan Kapolda, serta Walikota Semarang. 

Dalam tausiyahnya, Habib Lutfi mengatakan dengan berkumpulnya semua elemen pada acara haul tersebut, ukhuwah islamiyyah akan terjalin dan keberkahan akan terlimpahkan kepada seluruh rakyat Indonesia.  

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA