Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Kisah Para Suami Muslim Uighur yang Kehilangan Istri

Rabu 19 Dec 2018 15:23 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Muhammad Subarkah

Muslim Uighur dan Masjid Id Kah, Kashgar, Xianjiang, Cina.

Muslim Uighur dan Masjid Id Kah, Kashgar, Xianjiang, Cina.

Foto: farwestcina.com
Kesenyapan yang memilukan bila dunia Islam melupakan Muslim Uighur.

REPUBLIKA.CO.ID, XINJIANG -- Terakhir kali Chaudhry Javed Atta melihat istrinya lebih dari setahun lalu, saat pedagang asal Pakistan yang menjual produk kering dan segar ini meninggalkan rumah mereka di wilayah Xinjiang, China bagian Barat Laut yang begitu ujung untuk kembali ke negaranya dan memperbaharui visanya.

Atta ingat hal terakhir yang istrinya katakan kepadanya, "Begitu kamu pergi, mereka akan membawaku ke kamp dan aku tidak akan kembali," kata istrinya kepada Atta saat itu, seperti dilansir dari The Guardian.

Agustus 2017, Atta dan Amina Manaji, wanita dari kelompok etnis Uighur Muslim asli Xinjiang, telah menikah selama 14 tahun. Atta merupakan salah satu dari sejumlah pengusaha Pakistan dan dia mengatakan ada lebih dari 200 pengusaha yang pasangannya telah menghilang, dibawa ke tempat yang pihak berwenang Cina katakan kepada mereka sebagai pusat pendidikan.

Beijing telah dituduh 'menghilangkan' anggota-anggota populasi Muslimnya - beberapa laporan mengatakan sebanyak satu juta - untuk "dididik kembali" agar mereka menjauh dari keyakinan mereka. Hal ini dilihat sebagai respon terhadap kerusuhan dan serangan kekerasan yang dituduhkan pemerintah pada separatis.

Etnis Uighur dan Kazakh di Cina telah mengatakan kepada The Associated Press bahwa tindakan yang dilakukan tidak berbahaya, seperti berdoa secara teratur, melihat situs web asing atau mengambil panggilan telepon dari kerabat di luar negeri.

"Mereka menyebutnya sekolah, tetapi kenyataannya adalah penjara, mereka tidak bisa pergi," kata Atta. Rakyat Pakistan sering melakukan demonstrasi keras dalam membela Islam dan Muslim setiap kali mereka merasa tersinggung, yang terbaru adalah kartun yang menggambarkan Nabi Muhammad.

Pada 1989, protes menyebar dari Pakistan ke tempat lain, yang diarahkan oleh Ayatollah Ruholla Khomeini dari Iran terhadap penulis Salman Rushdie karena penggambarannya tentang Islam dalam bukunya Satanic Verses.

Namun, lantaran faktor politik dan ekonomi, termasuk kekhawatiran tentang kehilangan investasi besar dari China, membuat Pakistan dan negara-negara Muslim lainnya diam terhadap penderitaan sesama Muslim di Cina, yakni orang-orang Uighur.

"Kesenyapan yang memilukan di dunia Muslim tentang perlakuan China terhadap Muslim dapat dikaitkan dengan minat yang kuat untuk mempertahankan hubungan dekat dengan negara adidaya dunia berikutnya," kata Michael Kugelman, wakil direktur Program Asia di Wilson Center yang berbasis di Washington.

Cina membiayai proyek-proyek pembangunan besar di Pakistan yang kekurangan uang. Islamabad mengatakan proyek pembangunan Beijing hingga 75 miliar dolar AS dikenal Koridor Ekonomi China-Pakistan, bagian dari upaya untuk merekonstruksi Jalan Sutra bersejarah yang menghubungkan Cina ke seluruh pelosok Asia, akan membawa kemakmuran baru ke Pakistan, di mana warga rata-rata hidup hanya dengan 125 dolar AS sebulan.

Bagi Atta, itu bukan hanya pemisahan dari istrinya. Dia juga harus meninggalkan kedua putra mereka, yang berusia lima dan tujuh tahun, yang paspornya disita oleh pemerintah China, saat dalam perawatan oleh keluarga istrinya.

Kalau tidak, katanya, pihak berwenang akan menempatkan mereka di sebuah panti asuhan. AP sebelumnya telah melaporkan bahwa pemerintah menempatkan anak-anak tahanan dan orang-orang buangan ke lusinan panti asuhan di Xinjiang.

Atta kembali ke Tiongkok dua kali selama beberapa bulan tetapi yang kedua kali visanya berakhir dan dia harus kembali ke Pakistan. "Sekarang saya lebih khawatir. Hampir sembilan bulan, bahwa saya belum melihat anak-anakku, aku bahkan belum bisa berbicara dengan mereka," kata dia.

Pekan lalu, Atta akhirnya berbicara dengan saudara iparnya setelah seorang teman menemukan dia mengalami serangan jantung dan sedang memulihkan diri di sebuah rumah sakit di Urumqi, ibu kota Xinjiang. "Dia mengatakan putra-putra saya baik, tetapi dia tidak punya kabar tentang istri saya," kata Atta.

Cina secara rutin menanggapi pertanyaan tentang warga Uighur dengan mengatakan kebijakannya ditujukan untuk menciptakan "stabilitas dan perdamaian abadi" di Xinjiang tetapi kampanye Presiden Xi Jinping untuk menundukkan wilayah yang kadang-kadang bergolak, termasuk penahanan lebih dari 1 juta warga Uighur dan minoritas Muslim lainnya, telah mengkhawatirkan panel Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Pemerintah AS.

Ketua Komite Luar Negeri Senat Pakistan, Mushahid Hussain mengatakan prinsip utama hubungan Pakistan-Cina adalah menahan diri untuk tidak berkomentar apa pun yang berkaitan dengan masalah domestik negara lain. "Mengingat hubungan Pakistan dengan China, dan di dunia Muslim khususnya, narasi Cina tampaknya diterima di seluruh papan sebagai salah satu yang benar," kata Hussain.

Sejumlah pria Pakistan telah mengunjungi Beijing dalam beberapa bulan terakhir, melobi untuk membebaskan istri-istri mereka. Ada yang mengatakan mereka bertemu dengan duta besar Pakistan untuk Cina, Masood Khalid, pada beberapa kesempatan, dan diberitahu masalah mereka dibesarkan secara pribadi dengan orang Cina.

Seorang pria Pakistan lain yang memiliki masalah serupa, Mir Aman, pergi ke Tiongkok lebih dari 25 tahun yang lalu sebagai buruh miskin dalam mencari pekerjaan. Di sana, ia bertemu dengan istrinya, Maheerban Gul, mereka bekerja keras dan akhirnya membeli sebuah hotel. Pasangan itu memiliki dua anak perempuan, Shahnaz, 16, dan Shakeela, 12, keduanya sekarang dengan ayah mereka di Pakistan.

Tahun lalu, Aman pertama kali mencoba kembali ke China sendirian, tetapi pihak berwenang menolaknya masuk di perlintasan perbatasan tanpa istrinya. Kemudian mereka kembali bersama ke Xinjiang. Di sana, dia diperintahkan untuk melapor setiap pagi kepada polisi, yang memberikan buku-bukunya pada Partai Komunis untuk dibaca.

"Ketika mereka melihat sesuatu yang ditulis dalam bahasa Urdu, sajadah atau sesuatu yang berhubungan dengan agama, mereka akan mengambilnya. Mereka ingin menghilangkan Islam," kata Aman.

Setelah beberapa minggu, Aman diperintahkan untuk pergi meskipun dia memiliki visa enam bulan. Dia diberitahu dia bisa kembali setelah satu bulan. Ketika dia melakukannya, istrinya sudah pergi.

Selama empat bulan dia merecoki polisi setiap hari, mengancam akan mengambil nyawanya di depan umum. Dia akhirnya diizinkan untuk melihat istrinya, yang dibawa ke kantor polisi setempat, hanya satu jam.

Mereka menangis. Ketika pertemuan berakhir dia diberitahu untuk pulang ke Pakistan "dan berhenti membuat masalah bagi pemerintah," kata Aman. Dia tidak tahu di mana istrinya ditahan.

sumber : https://www.theguardian.pe.ca/living/locked-away-forgotten-muslim-uighur-wives-of-pakistani-men-268917/
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA