Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

HUT Ke-61, Pertamina Resmikan Dua DPPU di Kalimantan Timur

Kamis 13 Dec 2018 16:20 WIB

Red: Gita Amanda

Peresmian DPPU APT Pranoto Samarinda di Kalimantan Timur.

Peresmian DPPU APT Pranoto Samarinda di Kalimantan Timur.

Foto: Pertamina
Pertamina berupaya untuk terus menjalin sinergi dengan berbagai elemen.

REPUBLIKA.CO.ID, SAMARINDA -- PT Pertamina berupaya untuk terus meningkatkan pelayanan dan ketahanan stok bahan bakar jenis avtur di dua bandara baru di Provinsi Kalimantan Timur. Salah satu wujudnya, Pertamina Marketing Operation Region (MOR) VI Kalimantan meresmikan Depot Pengisian Pesawat Udara (DPPU) di Bandara Aji Pangeran Tumenggung (APT) Pranoto di Kota Samarinda dan Bandara Kalimarau di Kota Berau, beberapa waktu lalu.

General Manager Pertamina MOR VI Boy J Lapian menyampaikan proyek pembangunan DPPU APT Pranoto ini dilaksanakan seiring dengan rencana pemerintah untuk memenuhi kebutuhan transportasi udara di Kota Samarinda dan sekitarnya. Yakni dengan melalui pembangunan Bandara APT Pranoto yang lebih modern dan dapat menampung lebih banyak penumpang menggantikan Bandara Temindung.

Kerja sama yang baik antara Pertamina, Pemerintah Kalimantan Timur dan Pihak Unit Penyelenggara Bandar Udara (UPBU) APT Pranoto menurutnya menjadi wujud sinergi dalam hal pembangunan daerah. Hal ini sesuai pula dengan tema HUT Pertamina Ke-61 yakni Sinergi Energi. Melalui tema ini, Pertamina berupaya untuk terus menjalin sinergi dengan berbagai elemen guna mengantarkan energi ke masyarakat Indonesia.

“Alhamdulillah, hari ini proyek pembangunan DPPU APT Pranoto dan Kalimarau dapat kami resmikan. Tidak hanya memberikan efek langsung bagi dunia penerbangan Indonesia, adanya DPPU baru ini mampu memberikan multiplier effect di berbagai aspek lain. Dengan meningkatnya jumlah penerbangan yang dapat dilayani oleh DPPU, tentunya akan menambah geliat ekonomi dan bisnis hingga pariwisata di Kalimantan Timur,” kata Boy.

Pembangunan DPPU baru ini merupakan bagian dari 11 proyek pembangunan dan pengembangan DPPU yang tersebar di seluruh Indonesia. Hal ini Pertamina lakukan guna mendukung program pemerintah dalam modernisasi infrastruktur khususnya pada sektor penerbangan.

Dengan total investasi mencapai Rp 200 miliar, keberadaan DPPU baru ini dapat mendukung operasi dan pertumbuhan lalu lintas udara dari dan ke Kalimantan Timur. Sebelumnya, proyek serupa juga telah diresmikan di Kota Pontianak yakni DPPU Supadio pada 1 Oktober yang lalu. 

photo
DPPU APT Pranoto Samarinda di Kalimantan Timur.
Lebih lanjut Boy menjelaskan saat ini jumlah penerbangan domestik di Bandara APT Pranoto Samarinda telah meningkat dengan dibukanya rute-rute baru dengan tujuan Jakarta dan Berau. Hal ini berbanding lurus dengan kebutuhan bahan bakar penerbangan yang telah meningkat hingga 600 persen yakni 3.000 liter ke 18 ribu liter, sejak dioperasikannya Bandara APT Pranoto pada Mei tahun ini. Jumlah ini diprediksi akan terus meningkat pada tahun 2019 dengan estimasi mencapai 30 ribu liter per hari.

“Dioperasikannya DPPU APT Pranoto Samarinda yang dapat menampung hingga 92 kiloliter avtur ini merupakan bukti komitmen Pertamina terhadap pemerintah sebagai BUMN yang selalu hadir dalam melayani kebutuhan bahan bakar penerbangan. Dengan pertumbuhan penumpang di bandara ini yang diperkirakan akan relatif tinggi, kami optimis keberadaan DPPU baru ini dapat menjawab dan mendukung dinamika tersebut,” pungkas Boy seperti dalam siaran persnya.

Peresmian DPPU di Kaltim dilaksanakan bersamaan dengan peringatan HUT Pertamina Ke-61. Ini sekaligus menjadi wujud dukungan Pertamina terhadap program BUMN Hadir Untuk Negeri dari Kementerian BUMN.

Peresmian dipusatkan di Kota Samarinda dan tersambung melalui jaringan video conference di Kota Berau. Hadir dalam peresmian tersebut Kepala UPBU APT Pranoto Wahyu Siswoyo serta Kepala Dinas Perhubungan Kota Samarinda.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA