Kamis, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 Desember 2019

Kamis, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 Desember 2019

Sabella, The Choosen One untuk 'Menggoyang' Tango

Rabu 07 Mei 2014 17:55 WIB

Rep: Reja Irfa Widodo/ Red: Citra Listya Rini

Timnas Argentina

Timnas Argentina

Foto: AP/Cesar Olmedo

REPUBLIKA.CO.ID, BUENOS AIRES -- Buntut keterpurukan tim nasional Argentina di Copa America 2011, Federasi Sepak Bola Argentina (AFA) memutuskan mengakhiri kontrak Sergio Bastia sebagai pelatih kepala tim Tango.

AFA akhirnya menunjuk Alejandro Sabella sebagai pengganti Bastia. Namun, sejumlah keraguan menyertai penunjukan tersebut. Maklum, Sabella dianggap kurang berpengalaman dalam 'menggoyang' sebuah tim nasional.

Satu-satunya prestasi terbaik pelatih berusia 59 tahun itu adalah mengantarkan Estudiantes merengkuh titel Copa Libertadores pada 2009 silam. Selain itu, Sabella juga tercatat pernah menjadi asisten pelatih Daniel Passarella kala membesut Argentina di Piala Dunia 1998.

Meski begitu, AFA tetap yakin, Sabella merupakan jawaban atas serangkain keterpurukan yang dialami Albiceleste di sejumlah kompetisi resmi. ''Sabella adalah pelatih yang tepat untuk tim ini, dia adalah the Choosen One. Keputusan ini telah dibuat,'' kata Sekretaris Jenderal AFA, Jose Luis Meiszner seperti dikutip Sky Sports.

Keyakinan ini pun terjawab dengan penampilan apik di sepanjang babak kualifikasi Piala Dunia 2014. Argentina tidak terbendung dan dengan mudah menempati peringkat teratas klasemen akhir babak kualifikasi Piala Dunia 2014.

Pun, Argentina menjadi satu-satunya tim yang mampu mengalahkan Kolombia di laga tandang dan mengalahkan Cile di dua kali pertemuan. Selain itu, kemenangan impresif 3-0 atas Uruguay dan Ekuador juga menjadi pencapaian tersendiri Sabella di timnas Argentina.

Menimba ilmu kepelatihan di bawah pengawasan salah satu pelatih ternama asal Argetina, Carlos Billardo, Sabella begitu fleksibel dalam menerapkan skema permainan. Dalam pola permainan yang dianutnya, Sabella kerap menurunkan pola 4-3-3 dengan trio penyerang Lionel Messi, Gonzalo Higuain, dan Sergio Aguero.

Namun, Sabella mengakui, timnya memang tidak memiliki keseimbangan terkait rataan kualitas permainan di tiap lini. Sementara di lini serang, Argentina kebanjiran pemain-pemain berkualitas, di lini belakang , Albiceleste dianggap kekurangan pemain-pemain mumpuni.

Jika menilik laga di babak kualifikasi, Sabella mempercayakan jantung pertahanan pada Ezequiel Garay dan Federico Fazio. Kendati begitu, Sabella justru akan mengunakan kelebihan di lini serang sebagai kekuatan utama Albiceleste di Brasil 2014.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 

Jadwal Pertandingan

Selengkapnya
 
Terpopuler
 
Terkomentari