Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Delapan Ton Sampah Diangkat dari Kali Bekasi

Rabu 14 Nov 2018 23:54 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Petugas membersihkan sungai Kalimalang menggunakan alat berat di kawasan Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (12/7).

Petugas membersihkan sungai Kalimalang menggunakan alat berat di kawasan Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (12/7).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Sampah diangkat untuk mengantisipasi banjir di musim hujan

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Kalangan masyarakat dan komunitas mengangkat tumpukan sampah seberat delapan ton dari bantaran Sungai Cikeas dan Kali Bekasi, Rabu (14/11) sore. Masyarakat melakukan kegiatan itu karena sampah berpotensi memicu banjir saat musim hujan.

"Apabila penumpukan  sampah di Bendung Koja ini tidak segera diatasi, perumahan di sepanjang bantarannya bisa terkena banjir," kata Ketua Komunitas Peduli sungai Cileungsi-Cikeas Puarman di Bekasi, Jawa Barat, Rabu (14/11).

Sejumlah permukiman penduduk yang berpotensi banjir itu di antaranya berada di Kabupaten Bogor yakni Vila Nusa Indah 3,  Vila Mahkota Pesona dan sebagian perumahan di Kota Bekasi yakni Puri Nusaphala dan Perumahan Mandosi.

Untuk mengantisipasi ancaman banjir di empat lokasi perumahan tersebut, kata Puarman, sejumlah komponen masyarakat telah bergerak melakukan gerakan bersih sampah di Bendung Koja pada Rabu.

"Bendung Koja terletak di Kecamatan Jatiasih,  Kota Bekasi, Jawa Barat, namun sampah yang menumpuk di bendung tersebut juga mengancam perumahan yang ada sebelum Bendung Koja, khususnya di empat perumahan itu," ujar Puarman.

Di bawah Koordinasi KP2C, gerakan bersih sampah di bendung Koja digelar dengan melibatkan komponen yang berasal dari unsur KP2C, Pemerintah Desa  Bojongkulur, Tim Penanggulangan Bencana Desa (TPBDes) Bojongkulur, Kepolisian Sektor Gunung Putri, Taruna Siaga Bencana (Tagana) Bojongkulur, Karang Taruna Bojongkulur, penjaga bendung, Tagana Bojongkulur, dan masyarakat sekitar.

"Melalui gerakan bersih sampah di Bendung Koja, diharapkan banjir tidak akan melanda perumahan di bantaran Sungai Cikeas sepanjang musim hujan ini," katanya.

Tumpukan sampah tersebut selanjutnya dievakuasi petugas terkait menggunakan empat truk berkapasitas masing-masing sekitar 2 ton sampah menuju Tempat Pembuangan Akhir (TPA) terdekat.

Puarman mengimbau masyarakat untuk turut serta dalam menjaga kelestarian lingkungan, khususnya aliran sungai di sekitar rumahnya dengan tidak membuang sampah sembarangan.

"Peran masyarakat dalam menjaga lingkungan ini penting agar peristiwa tumpukan sampah ini tidak kembali terulang," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA