Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Baznas Kota Bandung Salurkan 226 Bantuan Beasiswa

Kamis 01 Nov 2018 09:35 WIB

Rep: Zuli Istiqomah/ Red: Friska Yolanda

Baznas

Baznas

Bantuan diberikan untuk siswa SD hingga perguruan tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kota Bandung menyalurkan bantuan untuk warga kurang mampu. Bantuan senilai Rp 495.750.000 itu diserahkan dalam bentuk 226 beasiswa.

Baznas membagi beasiswa tersebut ke dalam dua asnaf (golongan penerima zakat), yaitu golongan gharimin (yang berutang). Serta diberika  juga untuk golongan sabilillah (yang berjuang di jalan Allah).

Kepala Sub Bagian Bina Sosial Keagamaan Bagian Kesejahteraan Rakyat dan Kemasyarakatan Kota Bandung, Latief menuturkan bantuan berasal dari bantuan yang dikumpulkan melalui Baznas. Pembagian tersebut berdasarkan kebutuhan pengajuan beasiswa.

“Gharimin itu untuk mereka yang menunggak uang sekolah. Jadi ada tagihannya. Kemudian mereka meminta bantuan ke Baznas. Baznas langsung menyalurkan bantuan ke sekolah, tidak melalui orang tua atau siswa,” kata Latief, kemarin.

Beasiswa untuk golongan gharimin diberikan kepada 131 siswa, yaitu 1 orang siswa SD, 41 orang siswa SMP, dan 89 orang siswa SMA dengan nilai total bantuan sebesar Rp215.750.000.  Sedangkan untuk golongan sabilillah, Baznas memberikan bantuan untuk 95 mahasiswa S-1 dan S-2. 

Ia menyebutkan besaran bantuan ditentukan berdasarkan pengajuan pemohon beasiswa dan terverifikasi oleh Baznas. Beasiswa diberikan untuk 94 mahasiswa S1 dan 1 orang mahasiswa S2.

“Untuk mahasiswa juga diberikan bantuan pendidikan. Biasanya mereka mengajukan ke Baznas. Tapi maksimal satu tahun satu kali, karena agar bergiliran dengan mahasiswa lain yang juga membutuhkan,” tuturnya.

Selain bantuan pendidikan yang termasuk ke dalam program Bandung Cerdas, Baznas Kota Bandung juga menyalurkan bantuan melalui empat program lainnya, yaitu Bandung Sehat, Bandung Peduli, dan Bandung Taqwa.

“Golongan fakir dan miskin tetap kita bantu. Ada yang dalam bentuk dana, ada yang bentuknya bantuan modal,” kata Latief.

Pada periode penyaluran kali ini, ada 567 orang miskin tersantuni dan 285 orang yang diberi bantuan modal kerja. Ada pula bantuan pengobatan rumah sakit untuk 15 warga.

Ia menambahkan pada periode ini ada Rp1,57 miliar dana bantuan yangbtersalurkan kepada 1152 penerima manfaat. Ia berharap bantuan ini dapat membantu meringankan beban, dan masyarakat juga bisa lebih sadar untuk berzakat dan bersedekah agar bisa membantu lebih banyak warga.

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA